Saturday, July 28, 2007

Alumni SMA 6 Jakarta
A big reunion will be held on August 12th, 2007. Starting at 7 a.m. at school! Really going to be like the olden days, huh..

Thursday, July 26, 2007

The Day I Met Neil

Perhaps it's the fever of Comic-Con that made me want to reminisce this event, nevermind all my pressing deadlines at the moment (or, then again, this might be a good quick distraction that keeps me working again.. haha what an
excuse). No, really, this is due to my reading of Neil's blog this morning (dated July 24th), about how he is at that conference. That he's working, not on a vacation or such, therefore his time is limited from one venue to another, fitting into a tight schedule. So, as a consequence, he won't be able to entertain every single fan who comes and greets him.

Reading that entry, I feel lucky to have met him in a much quieter ambiance. The date was April 25th, 2003. I was about 4 months pregnant with Lindri. And if you know a saying, it is best if a pregnant woman could quench her yearnings, you'll see how important this opportunity was for me. I read in his blog (yes, the same one) about his plan to do a reading and signing session at Donner in Rotterdam, about three weeks before the actual date. Rotterdam is about one and a half hour train ride from Amsterdam, where we lived. The program was going to start at 19.00 and I didn't know how long it would take, so I had to ask for a permission from Syb rather guiltily, because our boy Dhanu was only a wee toddler by then. But Syb didn't look he mind and I was very grateful for that; Go and enjoy yourself, he said.

Now, next problem: what oh what was I to bring! He normally allows three items to sign and I would love to have three scribbles instead of one (*greedy*). One was surely a copy of my sister Tiyas' Sandman series (I forgot which volume.. The Kindly Ones?). Another is my (then) new copy of Coraline, of course, because it's a Coraline tour. The last one.. hmm.. shall I dare myself to make sketches for him to see? I thought what the hey and I did: the most popular siblings in The Sandman series, Death and Dream, wearing Indonesian batik, in pencil.

The D-Day. I arrived a bit early at Donner and asked an attendant where the signing would be. It was at the lower ground, where seats and a low stage were being arranged. A desk at the front was full of copies of Coraline and American Gods (in Dutch and English). The space fitted perhaps 100 people but no more. The space started to fill up slowly when I was spending my time browsing books, so I got to sit at the very back, not on a seat but on a high bench. The audience was composed of mostly young adults in various styles. Neil came walking from behind the rows of audience, then took the seat at the podium.

He first read a chapter from Coraline; even sang the mice song. He said adults often forget how nice it is to have stories read to you, as when you were kids, and he was right. How long has it been since my last (bed-time) stories? Or since my last exposure to "sanggar cerita", or the audio stories? ("Audio books" weren't so widely known then). It was indeed a pleasant sensation. Not to mention that the story was read by its own creator!

Then came the question-and-answer session. Don't look at me - I'm actually very bashful at this. My English (or any other language) would fall apart and I would loose my train of thoughts in a forum like this; that's for sure. So I just sat back and enjoyed the show. Points I remember at the moment are:
  • Someone wondered if Neil has a thing with cats, and if he considers himself a 'cat person', since he hardly features any dog in his book. Neil said it's not that he doesn't like dogs. It's just dogs are too eager (Out? "Yah! Yah! Let's go out let's go out!") and almost like a 'yes man' ('yes dog'?) to their masters. While cats seem to have their own thoughts and do whatever they please. He told an example of how one of his cats came and saw him typing, stared and then left with a bored expression, as if saying, "you missed a coma there".
  • Another question was why Neil chose Scandinavian gods for American Gods. Neil said he kinda likes gods who don't go out there only to make heavenly promises and to save humankind. Or perfect gods who punish us when we don't do what we're told. No, he likes gods that can also screw up both themselves and humankind. With a sense of humor and a tendency to be nasty sometimes.
Other questions are not recorded in my mind. Might be about how old Coraline is, or about Neverwhere. All of a sudden it's signing time. Being at the very back, I stood as almost the last person in line. Everyone was so patient, friendly and cheerful. The girls in front of me were also a bit nervous, but at least they have friends to be nervous with. One was reading a chapter from American Gods so she could have something to ask when her turn came.

I brought a camera (an old pocket version - no digital yet), and asked a boy standing in front of me to take picture of me up there with Neil. The two photos you saw here are the only result of his work. Queueing, my head filled up with rehearsed questions and remarks. I naturally wanted to make a good impression and to be remembered. But what for?!, I thought later, so I just decided to at least NOT embarrass myself by being a dimwit up there. OK, take a deep breath, compose yourself, because the tall Indian-looking boy who was
talking so seriously to Neil is saying goodbye.. giving handshakes.. and I'm on!

N: Hello..
T (nervous, placed my books on the desk in front of him and blurted out words as if I wanted to get it over with as quick as I could): Hello. Um. Could you sign these, please.
He looked so relaxed,
easy and friendly, which calmed me down a bit..
N (picking up The Kindly Ones): Who is this for?
T: My younger sister. She lives faraway, in my home country. I'm now studying here in The Netherlands so I'm glad I can get this one signed for her.
N: And where is "faraway"?
T: Indonesia.
Neil wrote "To Tiyas: Sweet Dreams", then took my Coraline. He copied my name from a piece of paper (where people wrote down their names so he didn't misspell), and wrote it above his drawing of a mouse. Now, my sketchbook-diary. Heart beating fast..
T: Would you please validate my drawings with your signature? ("validate"?! what am I saying?!)
N (looking at Death and Dream): Wow, did you draw this yourself? This is really good
T: Thank you (blushing profusely)
N: It's great.. Are you an artist? (continues flipping previous pages)
T: No, I'm just a.. designer..
N: A graphic designer? Illustrator?
T: No, industrial designer. This is my sketchbook, er, diary.. where I draw my daily happenings and sketches
N: (I forgot what he actually said while still flipping pages,
but it's surely flattering, then he signed the Death and Dream page)
T: Thank you very much. May I have a picture taken with you?
N: Of course, that's what I'm here for.

Some posing, snapshots, then I shook hands and said bye. I was still shaking and perhaps floating a bit when I
removed myself from the podium. I wanted to stay longer only to enjoy being in the same room with him, but it's getting late and my thoughts were going to little Dhanu at home.
I left when the crowds were still gathering, with thoughts in my head. Stuff I should have said. Other things I should have drawn. I kept smiling to myself during the train ride back to Amsterdam, ignoring a group of loud, cheeky teenagers that usually irritates the freak out of me. I noted down the events in my sketchbook page, and more. I realized that my Death and Dream are out of proportions so I drew them criticizing the drawing in the next page. But oh boy what a memory.

Friday, July 20, 2007

First school days’ dejection

The school started last Monday (July 16th) after a three-weeks holiday, gradually getting the kids used to their regular schedule again by conducting a half-day school (out by 12.00) and less-hour days (out by 14.00 compared to the usual 16.00). Our kids could only attend the first two days (Monday and Tuesday) and had to skip the rest of the weekdays because we had to make a trip to Singapore (to acquire their staying permits – but that’s another story).

Anyway, of course we got curious about their first few hours at school. Lindri seemed to be doing good in her Preschool class (TK A), with 10 old and new classmates. Dhanu is now in the 2nd grade with the same classmates, plus one new boy, which amount to 9 students altogether. However, the stories he brought home from his first couple of days were a bit unnerving.

Inggar, a classmate, said to Dhanu that he’s afraid of the Dutch because they kill Indonesian people. Dhanu said it’s not true, maybe in a movie but not real. They went to the class teacher, Bu Lia, for confirmation. Bu Lia said that happened but a long time ago, and now the Dutch people are nice and we are friends and The Netherlands is a nice country. The students didn’t take it easily and Dhanu spent his day being pointed as ‘a killer’. Dhanu came home with this question to his father, Do Dutch people kill Indonesians?
Syb said it used to happen during the war, very long ago, but not anymore now. Dhanu insisted that it’s not a fact and that it only happens in movies.

Dhanu found a leaf with insect eggs on it. He showed it to his friends, saying that a hundred years ago a caterpillar laid these eggs and soon they will hatch and baby caterpillars will emerge. His friends said that he’s being ridiculous; it can't be from one hundred years ago. Juan, a classmate, pried the leaf from Dhanu’s hand and threw it away, then he kicked Dhanu for being ridiculous.

On Tuesday, his class was out playing football. The teacher told Dhanu to be the goalkeeper and Axel the coach. Axel got upset and said, “There’s no such thing as a coach in a football game!” Dhanu said there is and Axel didn’t accept that. So they went to the teacher for confirmation. He said, there is indeed a coach in football and would Axel please act as one. Axel didn’t want to; he got angry and all so the teacher told Dhanu to be a coach and Axel the goalkeeper.
During the game, all his friends were pointing at him, saying that he knows nothing about football and that he’s a zero-year-old baby because he’s a coach. He said he didn’t like that but he couldn’t do anything.

On one hand, all these stories are Dhanu’s version. Not that we don’t trust him, but things might get distorted along the way. On the other hand, why would he make up stories like these. If all these are true, perhaps his classmates start picking up on him for whatever reason. But whatever it is, I think I should clarify and ask his class teacher about these incidents. Naturally, an instinct as a mother to protect her offsprings came to me, but I would also like to see him fend for himself and cope with his problems sensibly.

If it's any consolation: at least Dhanu goes to a school with the average of 10 students in a class, so things like these do not go unnoticed. And I hope he can cope well with these schoolyard problems and doesn’t turn reluctant to go to school.

Photo taken by Chica, Amsterdam, summer 2006

Tuesday, July 17, 2007

Negeri Seribu Danau

[Di-post di milis Jalansutra, msg #71462]
(Baru nyadar bahwa cerita ke Finlandia ini ternyata pernah saya post juga di milis ini, dengan lebih detail dalam dua babak, di th 2004! Pantesan, ketika nulis rasanya kok deja vu)

Bila kita mengenal julukan Negara Kepulauan untuk Indonesia, sehingga sebuah seri tentang anak2 bangsa pun dijuduli Anak Seribu Pulau, ada pula negara yang dikenal sebagai Negeri Seribu Danau, yaitu Finlandia. Salah satu hal yang menonjol dari bangsa Finlandia adalah kecintaan dan penghargaan mereka yang tinggi terhadap alam. Nilai-nilai ini tercermin pada gaya hidup mereka yang selalu meluangkan waktu untuk 'kembali ke alam' di pondok2 musim panas mereka, atau "mökki". Pada umumnya tiap keluarga memiliki mökki di tengah hutan, di tepi danau. Ukuran dan fasilitas dalam pondok ini bermacam2, namun yang wajib ada - selain akomodasi untuk tidur dan masak/makan - adalah sauna.

Bila berteman dengan orang Finlandia, cepat atau lambat kita pasti akan segera dikenalkan kepada tradisi mereka ini. Begitu pula yang saya alami. Sepasang teman, Vesa dan Kikka, mengundang saya melewatkan liburan musim panas di mökki mereka di daerah tengah Finlandia. Setelah perjalanan bermobil dari Helsinki dan bermalam di Hyvinkkää, kami tiba di sebuah desa kecil di daerah Joutsa. Dari sana, mobil terus melaju di jalan raya, lalu tiba2 berbelok keluar jalur dan masuk 'jalan setapak' dalam hutan, menembus pepohonan tinggi. Tak lama kemudian tampak tiga pondok kayu yg terletak di pinggir danau. Satu pondok utama, satu gudang, dan satu sauna.

Ketika itu bulan Agustus, di penghujung musim panas - cuaca masih hangat bersahabat sementara serangan serangga sudah mulai berkurang. Pohon2 pinus yang tinggi dan semak2 rendah silih berganti mengisi lahan hijau di hutan sekitar pondok, tidak terlalu rapat sehingga orang dapat lewat dengan mudah, juga tidak terlalu renggang sehingga privacy pondok dan sekitarnya masih terjaga. Dari tepi danau terlihat pulau2 tersebar di kejauhan; dari yang besar hingga dapat memuat satu-dua m�kki, hingga yang terkecil, yg hanya dapat memuat pepohonan dan tumbuh2an lain.

Setelah membereskan barang2 di pondok utama, kami menuju pondok gudang/garasi untuk mengambil kano dan kayak. Ya, melewatkan seminggu di tepi danau tentunya harus merasakan nikmatnya mendayung! Kano untuk dua orang dipakai oleh Vesa dan Kikka, serta Sussi, seekor Siberian Husky yang sesekali mencebur ke danau untuk berenang. Saya pakai kayak yg hanya muat satu orang, yang perlu daya keseimbangan tinggi ketika masuk dan keluar dari kayak.
Hari pertama ini kami berkeliling di area sekitar pondok saja, terutama bagi saya untuk membiasakan diri mengontrol dan mengarahkan kayak sesuai keinginan. Permukaan air danau yang tenang merefleksikan bayangan kami di air yang bersih. Meskipun tidak ada tonggak2 pagar pembatas, jarak ke pondok2 orang lain yg dapat dicapai dari danau harus dijaga untuk menghormati privacy. Sukses mendayung perahu masing2 tanpa menjadi basah,
kami kembali menuju pondok mendekati jam makan malam ('alarm lapar' dari perut merupakan alat orientasi waktu yang tepat bagi saya di negeri yang - di musim panas - mataharinya enggan redup hingga larut malam).

Keesokan harinya, kami siap2 mengarungi danau lagi, kali ini membawa bekal makanan kecil dan minuman karena jarak yang ditempuh lumayan jauh. Kali ini kami pergi dengan misi mendarat di pulau2 kecil tak berpenghuni untuk mengumpulkan berries dan jamur liar. Bagi Vesa, yang seumur hidupnya selalu melewatkan masa2 liburan di pondok ini, tentu mudah mengorientasikan diri di tengah danau. Lain halnya dengan saya, yang pasti tersasar bila tidak baik2 memperhatikan landmark di sekitar danau selama berperjalanan.

Setelah sekitar satu jam mendayung, kami tiba di pulau kecil pertama. Tidak ada dermaga di sini, jadi kami harus mencari tempat mendarat yang aman. Segera setelah menambatkan kedua perahu, kami mulai menjelajah pulau - didahului Sussi yang girang mencium bau hewan2 liar. Wah, rasanya seperti bertualang di buku2nya Enyd Blyton!
'Panen' kami dari sini lumayan, banyak sekali blueberry yang dapat kami bawa pulang. Sayangnya, jamur yg dapat dimakan jarang dapat ditemukan. Apalagi jenis yg kami cari, chantarelle, yang sangat cocok jadi ingredient saus yg menemani salmon panggang.

Lanjut ke pulau kedua, dengan hasil serupa. Sebagian besar jamur yang dapat ditemukan sebagian besar adalah jenis terompet, yang kemudian, setelah dibersihkan, diuntai pada rentangan benang oleh Kikka, dan dibentangkan di langit2 pondok supaya mengering. Baru setelah menciut dan menghitam (hingga tampak seperti batang korek api yg terbakar habis), jamur2 ini disimpan dalam toples sebagai bahan makanan.
Nah, ketika hendak bertolak dari pulau ini, kembalinya saya masuk ke dalam kayak tidak berlangsung terlalu mulus. Masih di tepi danau, kayak oleng sedikit ketika baru satu kaki saya masuk. Untung titik di situ masih dangkal, jadi yang tercebur hanya sebagian kaki saja, sampai lutut. Ah, nggak apa2, main di danau masa takut basah :)

Menjelang sore kami sudah kembali ke pondok. Berkotak2 blueberry kami bersihkan dulu, sebelum dibuat jadi pies dan cheesecakes oleh Kikka. Selanjutnya, membersihkan jamur dengan kuas, lalu 'menjahit' ujung bawahnya ke seuntai benang panjang. Ini yang paling makan waktu. Setelah semua beres, waktunya bersauna!

Letak pondok sauna terpisah agak jauh dari pondok utama. Ruang sauna rata2 serupa, berisi satu tungku untuk batu panas, ember air dingin dan gayung2 untuk menyiram batu2 tsb. Bila suka, biasanya ada juga rempah alami yg bisa diteteskan ke atas batu, untuk mengaromakan uap. Bangku2 kayu berjajar pada dinding, 2 hingga 3 tingkat. Ada ventilasi untuk sirkulasi udara dan cahaya, tapi tidak sebesar pada ruangan2 hunian biasa.
Orang Finland terbiasa memakai fasilitas ini dengan bertelanjang bulat, baik antar anggota keluarga maupun dengan teman2 sendiri. Bukan berarti mereka kaum nudis atau exhibitionist, tapi karena mereka menganggap semua ini wajar dan alami. Untuk tamu atau pendatang seperti saya yang tidak biasa, mereka mengerti dan biasanya membagi sesi pemakaian sauna, perempuan dan laki2. Atau memaklumi bila kita ingin mengenakan baju renang selama di sauna.

Di pondok ini, saya memilih utk bersauna sendiri, membiarkan Vesa dan Kikka berduaan sebentar. Sauna yg baru mereka pakai menyisakan batu2 yg masih sangat panas di atas tungku api. Saya masuk, duduk dan sesekali menuang air pada batu ketika uap panas sudah berkurang. *PSSCCHHH* ..lalu keringat keluar deras. Ketika sudah agak kepanasan, kita keluar pondok, lari ke dermaga, dan menceburkan diri di danau. Bila dirasa sudah cukup berendam atau berenang di air, kita bisa kembali ke dalam sauna dan bebas mengulangi hingga puas. Kebiasaan ini berlaku di musim apa pun, juga musim dingin. Bila danau membeku, dibuat lubang di permukaannya, sehingga para sauna-goers pun menceburkan diri dalam air es!
Serbuan berbagai sensasi tubuh ini adalah cara cepat membangkitkan rasa lapar. Selesai bersauna dan mandi di shower cabin di sebelahnya, saya langsung tertuntun ke tepi dermaga oleh aroma salmon panggang. Salmon segar yang sudah cukup gurih hanya perlu sedikit diperciki lemon, lalu dipanggang di atas api hingga matang. Sementara menunggu, Kikka membuat sausnya: irisan bawang bombay, butter, creme fraiche dan irisan sedikit chantarelle temuan kami tadi pagi. Dilengkapi kentang rebus, lengkaplah hidangan kami. Dessert-nya tentu saja homemade blueberry pie hangat, dengan es krim vanilla! Makan malam di atas dermaga mungil, di tengah danau tenang, dikelilingi hutan ramah, dinaungi langit malam yg enggan gelap, dan dinikmati bersama teman2 baik.. serasa tak ada masalah di dunia ini.

Seminggu berlalu dengan cepat di sini. Tiba2 kami sudah harus berkemas pulang. Pertama2, tentu menyimpan kembali kano dan kayak yg sudah dikeringkan ke dalam gudang. WC satu2nya yg terletak di dalam gudang juga harus 'diolah'. Ini WC kering, jadi buangan kita yang jatuh di tanah (below the garage) dan tercampur pasir harus diaduk, dan ditutup dengan tanah. Lubang WC diganjal dari dalam sehingga tak ada hewan yg bisa masuk gudang. Meja barbeque juga dimasukkan kembali, pondok sauna dikunci, pondok utama dibereskan. Sampah2 non-organik dikumpulkan untuk dibawa ke pusat daur-ulang di kota, yang organik ditinggalkan sebagai kompos. Dengan cermat, segala jejak2 buangan disingkirkan dari sekitar lokasi. Pondok dan danau ini kami tinggalkan sedapat mungkin dalam keadaan persis seperti sebelum kami datang; bersih dan rapih. Siap untuk menerima penghuni pondok di saat berikutnya!

Friday, July 13, 2007

Situ Patengan 1

July 5th, 2007, we (I, Syb, Lindri, two friends and their sons) went to Situ Patengan (Ciwidey) to pick up Dhanu at the site on his last camping day. But the camping program went longer than planned and we went home without him. However, it didn't stop us from having fun together around the lake, then had some time to pluck our own strawberry from a farm on the way back to Bandung.

Click here to read the story (in Indonesian).

Photos courtesy of Doddy.

Thursday, July 12, 2007

Patengan atau Patenggang, sama-sama dingin!

[Di-post di milis Jalansutra, 11 Juli 2007, msg #71265]

Begini ini kalau di Bandung sebagai pendatang; nama-nama lokal jadi tersamar, apalagi kalau cuma mendengar dari omongan teman yang logat Sundanya lekoh sekali. Jadi ketika janjian untuk pergi bareng ke Situ Patengan, saya kira namanya Situ Patenggang. Tapi ternyata, dua-duanya benar! Di peta tertulis "Patenggang". Ah, apapun namanya, yang dimaksud adalah danau yang sama, yang terletak di 'ujung' Ciwidey.

Kenapa 'ujung'? Karena sebelum tiba di Situ Patengan, di sepanjang perjalanannya kita akan melewati obyek-obyek wisata lain, antara lain Kawah Putih dan Ranca Upas (bumi perkemahan, pemandian air panas dan penangkaran rusa), dan hamparan kebun strawberry "petik sendiri" di kiri-kanan jalan.

Kembali mengenai Situ Patengan. Dari kota Bandung menuju Ciwidey, harus melewati Kopo yang terkenal macet. Meskipun kira2 seminggu yg lalu - saat kami ke sana - bukan akhir pekan, namun liburan sekolah masih berlangsung (dengan konsekuensi penuhnya tempat-tempat wisata), jadi kami sepakat untuk menghindari Kopo. Lewat tol keluar Bandung, masuk ke Cimahi, lewat Boras, hingga sampe ke Soreang. Dari sana langsung naik ke Ciwidey. Memang agak memutar dan berbelok-belok, tapi setidaknya mobil bisa bergerak terus, tidak terpaksa berhenti di tengah padatnya lalu lintas. Misi hari itu, antara lain: menjemput anak laki2 kami (6,5 th) yang sedang melangsungkan program hari terakhir kelompok camping-nya di daerah tsb. Sementara teman2 seperjalanan saya memang hanya niat main saja di sana.

Setelah melewati jalanan antar kota, jalan desa, stop di warung untuk beli mie instan, kebun2 strawberry, lalu lanjut naik gunung dan tebing berbelok2 curam, akhirnya tibalah kami di tempat tujuan. Tidak jauh setelah kebon teh Waliman terlalui (dan setelah membayar bea masuk mobil + orang di gerbang depan), jalanan beraspal menyempit dan menggelap seperti direngkuh teduhnya pepohonan liar di sekitarnya.. lalu tiba2 membuka 'tirainya' untuk memperlihatkan pemandangan luas yg terhampar di depan: Situ Patengan!

Mobil terus melaju turun mendekat ke danau. Terdapat tempat parkir yang luas, beberapa villa yang bisa disewa, dan pasar/ kios2 penjual berbagai barang hingga makanan. Di sini, udara terasa jauh lebih segar dibanding di kota, dan suhu pun lumayan dingin. Angin yang hari itu cukup kencang bertiup menambahkan sensasi "liburan di gunung" bagi kami.
Oke, mulai angkat2 barang dari bagasi! Ransel yang saya gembol sudah penuh berisi baju ganti si kecil (3,5 th) yg juga ikut, biskuit dan jus favorit dia, plus kue2 kering. Tangan yg masih bebas membawa kantong plastik besar berisi (lagi2) makanan kering dan peralatan makan (sendok, garpu, piring dan mangkuk plastik). Satu teman menenteng wadah air galonan yg masih terisi kira2 sepertiganya, plus tenda. Teman lain menggotong kompor gas kecil dan panci. Seperti mau camping, ya? Memang!

Benar saja dugaan kami, meskipun waktu itu hari Kamis, Situ Patengan penuh pelancong! Apalagi di tempat parkir tadi kami lihat ada 10 bis yg rupanya membawa siswa2 IPDN berwisata ke sana. Dari tempat parkir ini, orang bisa berjalan sepanjang daratan lebar yang sepertinya menjorok ke 'tengah' danau.
Kami berjalan ke arah ujung daratan yg paling jauh dari tempat parkir, ke titik yang dijanjikan seorang teman lain, yg memimpin camp putra kami di sana. Dengan segera kami menemukan kelompok camp tsb, yang sedang ramai mengadakan game high rope dan flying fox. Pohon2, kontur alami dan proporsi antara tanah dan air danau di sana rupanya sangat cocok untuk permainan2 ini, sampai2 sepertinya tatanan alami ini memang sengaja menyediakan diri khusus untuk itu.

Setelah tenda kami pasang dan kompor diletakkan di balik sebuah batu besar (supaya kalau masak apinya tidak terganggu kencangnya tiupan angin), mulailah kami berjalan2 sedikit. Bisa ngapain aja sih di sini? Ternyata ada tempat penyewaan sepeda air dan perahu kayu, baik tanpa maupun dengan motor.
Selain itu, pada dasarnya pengunjung bebas menikmati alam.. bisa pasifsantai seperti duduk2 ngobrol, semi aktif seperti main musik dan bikin acara arisan temu-kangen outdoor, bisa juga hiper aktif seperti grup camping ini.

Waktunya makan siang! Untuk mengganjal perut, kami sudah bawa berbagai jenis roti. Tapi untuk hangat2an, paling tepat memang mie instan rebus! Tanpa ditambah kornet atau telur, tapi dengan iringan biskuit 'rasa ayam' berbentuk segi-enam sebagai 'kerupuk'nya. Klasik! :D
Selesai makan, bilas2 alat makan dan beberes, kami memindahkan tenda ke dataran yg lebih tinggi. Dari sana kita bisa nonton aktivitas grup camping selanjutnya: membuat rakit dari batang2 bambu dan ban2 bekas. Ada dua kelompok; setelah selesai, masing2 regu menaiki rakit buatan sendiri untuk berlomba. Meskipun saat itu siang bolong, udara tetap dingin - apalagi air danau! Tapi anak2 (usia SD-SMP) ini tetap bersemangat berlumpur2 dan berbasah2, mendorong dan mendayung rakit mereka ke tengah danau.

Sayang jadual program camping tsb. berjalan lebih lama dari rencana, padahal kami harus kembali ke Bandung sebelum terlalu sore. Jadi misi menjemput dan membawa pulang si sulung gagal. Ia kami tinggalkan bersama grup camping-nya lagi, sambil berjanji akan menjemputnya di meeting point malam itu. Kami mengemas barang2, mengumpulkan dan membuang sampah (kemasan makanan memang sampah terbanyak!), menggulung tenda, lalu membawa barang2 kembali ke mobil.
Tak disangka sudah seharian penuh kami berkeliaran di sekitar danau. Tidak berbuat banyak selain main bola, main sepeda (meminjam dari grup camping.. hehe) naik-turun bukit, berkemah kecil2an dan jalan mondar-mandir, tapi rasanya cukup penat juga. Sekitar pukul setengah empat sore kami meninggalkan Situ Patengan dan tiba kembali di Bandung Utara menjelang jam enam sore (ini setelah pakai acara mampir ke salah satu kebun strawberry). Kesan dan pesan dari acara plesiran hari itu? Senang dan lelah, namun kurang puas karena belum sempat berperahu! Nah, ini bisa jadi "Misi Ciwidey" selanjutnya, kan?

Wednesday, July 11, 2007

[Klipping] Sebuah Cerminan Wajah Zaman

Kompas 12 Juli 2007

Sebuah Cerminan Wajah Zaman

Indira Permanasari dan Brigitta Isworo

Adalah Ardian, seorang penyanyi dan anggota sebuah band. Pemuda itu tengah menjalin hubungan secara diam-diam dengan Netty yang masih terhitung keluarga karena perkawinan saudara mereka.

Sampai suatu saat, Ardian melihat Netty bersama seorang pemuda lain yang bergaya perlente. Gadis itu kemudian mengaku bahwa pemuda itu tunangannya. Tunangan yang dipilihkan orangtuanya. Netty terpaksa menerimanya karena pria itu seorang sarjana.

"Ja, Dian! Bagaimana aku harus menolaknja! Dia… Dia… seorang sardjana… dan…,"kata Netty.

"Ja, karena dia seorang sardjana, kau segera menerimanja dan lantas melupakan aku, bukan,"balas Ardian.

Singkat cerita, digambarkan kisah asmara berakhir. Ardian yang patah hati lalu merantau ke Jakarta untuk berjuang menjadi penyanyi rekaman. Demikian juga Netty yang merasa bersalah pergi menjauh.

Cerita ditutup dengan ungkapan Ardian dalam hati, "Ja, Lebih baik begitu Netty! Akan kuperlihatkan padamu, Netty Aku Dapat Hidup Tanpa Kau… Setelah kau membelakangiku…."

Jangan salah sangka. Kisah di atas bukan cerita pendek fiksi. Bagi generasi MTV saat ini, tentu bacaan di atas yang masih menggunakan ejaan lama itu terasa asing. Ardian dan Netty memang diciptakan di zaman yang berbeda. Kedua tokoh tersebut merupakan ciptaan Jan Mintaraga dalam komiknya, Aku Dapat Hidup Tanpa Kau. Jan Mintaraga berkarya dengan komik roman sekitar tahun 1960-an dan kini koleksinya hanya dimiliki kolektor atau toko buku tertentu.

Ada masanya

Komik ada masanya, tidak cuma sekadar menghibur. Pada era Jan tersebut, dia menciptakan komik yang tidak sebatas bacaan remaja, tetapi merupakan sebuah ekspresi sosial lebih luas. Tak heran, lewat komik itu terbaca pula situasi sosial pada masa itu. Waktu komik itu dibuat, misalnya, gelar sarjana masih merupakan suatu hal yang hanya menjadi impian bagi banyak orang serta menandakan status sosial dan kemapanan. Dalam narasi komik itu juga diceritakan, di masa itu band-band sedang bertumbuhan.

Komik roman dengan latar sosial masa itu: Jakarta sebagai kota metropolitan bertaburan night club, si miskin dilarang menjalin hubungan cinta dengan si kaya bertaburan pada karya-karya komik ciptaan Zaldy, Sim, dan Jeffry—dengan ciri khas mengangkat judul dari judul lagu yang sedang terkenal di masanya.

Antara fiksi dalam komik dan kenyataan begitu tipis batasnya sehingga dirasakan begitu nyata oleh pembacanya. Sebut saja serial komik Jaka Sembung karya Djair Warni di pertengahan tahun 1960-an.

"Banyak orang mengira dia hidup dan nyata. Saya bertemu dengan seorang pemuda di sebuah pameran. Dia bercerita pernah bertapa di gua-gua mencari Jaka Sembung. Ada juga tulisan di sebuah majalah misteri soal Jaka Sembung. Kabarnya, seorang wartawan majalah itu bertapa di Gunung Sembung dan ketemu arwah Jaka Sembung. Wartawan itu mengaku diberi keris pusaka. Jaka Sembung itu fiksi, tapi akhirnya menjadi legenda, lalu menjadi mitos," ujarnya.

Djair lebih heran lagi ketika di sebuah seminar budayawan di Taman Ismail Marzuki tahun 1983 juga menganggap Jaka Sembung adalah tokoh cerita fiksi. Padahal, si Jaka Sembung itu hanya tokoh rekaan Djair yang asli Cirebon itu.

Kata Djair, nama Jaka Sembung berasal dari kata jaka yang berarti pemuda dalam bahasa Jawa atau Sunda. Sembung berasal dari Gunung Sembung. Jaka Sembung berhasil menumpas musuh di Gunung Sembung dan oleh pesantren setempat dia dianugerahi julukan Jaka Sembung. "Nama aslinya sebetulnya Parmin. Karena ia dari keraton alias darah biru, jadi namanya Parmin Sutawinata. Ceritanya si Jaka lahir tahun 1602, sama dengan berdirinya VOC, jadi seolah-olah dia dilahirkan untuk menentang VOC," ujar Djair.

Dia menerka banyak orang kecele karena Jaka Sembung memang dekat dengan keadaan di lingkungan sosial masyarakat. Jaka Sembung yang jago silat itu tidak digambarkan berlebihan seperti layaknya superhero atau jagoan lain yang tampil fantastis, seperti Panji Tengkorak atau Si Buta Dari Goa Hantu.

"Jaka itu orang biasa. Artinya, kalo dia ke masjid, ya pakai peci dan sarung. Kalau ke sawah pasti telanjang dada dan pakai topi bambu," ujar Djair yang tinggal di kawasan Matraman Dalam, di mana banyak terdapat mushala—kehidupan di sekitar rumah ibadah menjadi bagian dari irama hidupnya.

Peredaran jenis komik juga tak lepas dari selera zaman dan kondisi sosial saat itu. Komikus gaek yang terkenal lewat karyanya, Sri Asih, Mahabharata, Siti Gahara, dan Ramayana, RA Kosasih, mengatakan, yang mendorong diciptakannya komik-komik wayang bukan selera pribadi. "Itu permintaan dari Penerbit Melodi karena pasarnya kuat. Pada masa itu setiap ada hajatan nanggap-nya pasti wayang. Anak muda juga suka wayang. Apalagi di daerah saya di Bogor, pada suka wayang golek. Sepinya wayang sekitar tahun 1960-an diganti dangdut dan band. Setelah itu, dari wayang terus berganti komik roman," ujar Kosasih.


Marcel Bonneff lewat penelitiannya yang terbit sebagai buku Komik Indonesia mengamini hal itu. Kisah roman remaja, misalnya, banyak mengolah drama kehidupan dan membawa pembaca ke alam mimpi. Kisahnya merupakan cerminan problematika kehidupan sehari-sehari. Tema yang dominan biasanya anak muda dengan latar kota, terutama Kota Jakarta yang kerap diartikan sebagai lambang kemajuan.

Orang datang untuk mencari pekerjaan dan belajar. Seperti kisah Jan Mintaraga di atas, Ardian dan Nety digambarkan pergi ke Jakarta.

Lain lagi dengan cerita silat. Silat diibaratkan "kesusastraan" untuk orang-orang tertindas. Kisahnya penuh sindiran politis dan perlawanan terhadap penguasa. Untuk cerita silat, dituliskan Bonneff, komikus biasanya merangkum berbagai kondisi yang mempermudah para pembaca mengidentifikasikan dirinya dengan tokoh cerita.

Lingkungan dan karakter si jagoan terkadang dibangun dengan penelitian cermat agar dapat menyapa pembaca sedekat mungkin. Tak heran jika kemudian ada generasi yang tumbuh di era komik-komik tersebut merasa bahwa identifikasi dirinya tercermin dalam tokoh-tokoh tersebut sehingga mereka menjadi pembaca yang setia.

Komikus Gerdi WK, si pencipta tokoh pahlawan super, Gina, misalnya, mengatakan, penggemar-penggemar yang sudah dewasa ada yang setia bersilaturahmi dengannya. "Anak remaja pada umumnya membutuhkan tokoh idaman yang bisa membangkitkan imajinasi mereka. Penggemar komik saya kebanyakan perempuan. Barangkali karena mereka ingin mengidentifikasikan diri mereka seperti pahlawan super itu, mempunyai kekuatan melawan penindasan dan kejahatan," ujarnya.

Dengan kesadaran itu pula, Gerdi selalu berusaha membawa pesan kebaikan dalam komiknya itu. "Saya kira minimal membawa pesan bahwa dunia kejahatan tetap pada akhirnya harus takluk pada kebaikan," ujarnya.

[Klipping] Kisah Para Empu Komik

Kompas 11 Juli 2007

Komik Indonesia (2)
Kisah Para Empu Komik

Indira Permanasari

Rumah mungil di belakang mushala kecil itu begitu ramai. Suara video game berdesingan diselingi "kicau" kanak-kanak. Rupanya, bagian depan rumah itu dipakai untuk tempat penyewaan video game.

Dari dalam rumah yang terjepit di permukiman padat penuh gang tikus di kawasan Matraman Dalam itu, Djair Warni dengan rambutnya yang keputih-putihan muncul menyungging senyum dan mempersilakan masuk. Ini dia pencipta Jaka Sembung, tokoh komik pendekar dan jagoan itu.

Sekalipun Jaka Sembung sudah lama tidak keluar dan mejeng di display-display toko buku, sesungguhnya Djair tidak sepenuhnya berhenti berkarya. Pria jebolan STM bidang perkapalan di Cirebon itu dengan semangat empat lima menunjukkan berkas-berkas yang tengah dikerjakannya.

Tampak goresan-goresan yang penuh keyakinan dan sebagian sudah ditimpa spidol. Panel-panel itu bagian adegan dari komik Jaka Sembung Pendekar Metropolitan yang sedang dikerjakannya. Ya, bagi yang sempat besar bersama Jaka Sembung, tentu ceritanya sudah jauh berbeda.

"Yang ini ceritanya ada pemuda kerasukan arwah Jaka Sembung, terus mendadak menjadi pendekar," ujarnya. Tentu saja Jaka Sembung yang satu ini tidak melawan kompeni atau tuan tanah jahat. Musuhnya, para koruptor dan bandar narkoba! Masalah alot yang dialami generasi sekarang.

Ide itu muncul ketika suatu kali Djair mendengar cerita dari seorang pemuda yang mengaku bertemu Jaka Sembung saat sedang naik gunung. Ada juga beberapa orang lain yang sampai bertapa untuk meminta kebajikan Jaka Sembung. Padahal, menurut Djair, tokoh Jaka Sembung itu benar-benar lahir dari alam khayalnya alias fiksi belaka.

Djair terus menggambar komik untuk tetap melatih diri walaupun kemudian hanya dinikmati sendiri. Sewaktu-waktu dia membuat skenario untuk sinetron Jaka Sembung, Si Tolol, atau Jaka Geledek. Karyanya yang banyak terbit pada era tahun 1960-an hingga 1970-an itu selama ini tidak mendapatkan royalti dan biasanya dijual putus.

Di kawasan Legoso, Ciputat, Mansyur Daman alias Man juga tak mau kalah kembali berkomik. Dia sedang membuat kisah Bunuh Mandala serta sebuah karya kolaborasi Neraka di Borneo. Man yang sudah berkarya sejak awal tahun 1960-an itu terkenal dengan komiknya serial Mandala, Borok Setan, dan Istana Hantu.

"Ini Neraka Borneo, saya yang membuat gambar, narasinya dari orang lain. Ya, sekarang kan zamannya kolaborasi," ujarnya. Gambarnya masih terlihat indah seperti lukisan.

Gerdi Wiratakusuma atau Gerdi WK, pencipta tokoh jagoan perempuan, Gina, bahkan sudah lebih dahulu menerbitkan kembali karyanya, Gina. "Sebetulnya, Gina aslinya ber-setting Timur Tengah. Karena niatannya untuk mengangkat komik Indonesia, jadi sekarang saya modernkan supaya bisa nyambung dengan alam pikiran anak-anak sekarang," ujar Gerdi WK. Gerdi WK juga ikut menghidupkan kembali Si Kabayan tahun 1999.

Komik seakan sudah menjadi bagian dari tarikan napas mereka. Karya-karya terbaru yang tengah atau telah diterbitkan belakangan ini sebagian dari upaya keras menghidupkan komik Indonesia. Karya-karya baik individual atau kolaborasi para empu komik diterbitkan dengan bantuan sejumlah lembaga, toko buku, penerbit, dan masyarakat pencinta komik yang rindu kehadiran kembali komik nasional. Sekaligus, mengejar kevakuman perkomikan nasional sejak tahun 1980-an.

Bagian dari kejayaan

Para komikus tersebut menjadi bagian dari sejarah kejayaan komik nasional sebagai tuan rumah. Djair di kenal dengan karyanya, seperti Jaka Sembung, dan membuat komik mulai pertengahan tahun 1960-an. Begitu pula dengan MAN dan Gerdi WK.

Gerdi WK mengatakan, komik Indonesia sempat menjadi tuan rumah. Namun, pertengahan tahun 1974 mulai menurun sampai matinya tahun 1990-an. Gerdi sendiri membuat komik untuk penerbitan di koran sejak tahun 1965. "Sekarang boleh dibilang nganggur, menggambar cuma untuk melatih tangan. Dulu sih bisa hidup dari komik. Sekarang tidak bisa," ujarnya.

Gerdi memberi gambaran, di masa silam satu jilid sebanyak 64 halaman dia mendapatkan Rp 100.000. Saat itu harga emas satu gram Rp 250 perak, jadi satu jilid bisa untuk membeli 400 gram atau sekitar setengah kilogram emas. Gerdi malah sempat mendapatkan honor tetap.

Raden Ahmad Kosasih, komikus gaek yang terkenal lewat komik perwayangan, sempat bercerita tentang zaman kejayaan itu ketika ditemui di kediamannya di kawasan Rempoa.

RA Kosasih pertama kali dikenal lewat karyanya, Sri Asih, yang diterbitkan oleh Penerbit Melodie di Bandung tahun 1954. Setelah itu, RA Kosasih populer dengan karya seperti Mahabharata, Ramayana, dan Siti Gahara.

Penghargaan terhadap komik terbilang lumayan, kata Kosasih. "Imbalan komik itu sampai lima kali lipat gaji saya di pertanian (sekarang Lembaga Penelitian Hama Tanaman). Waktu itu gaji saya Rp 350 tahun 1950-an. Beras masih seperak setengah seliter. Kalau tidak salah, dari membuat komik, saya dapat sekitar lima kali lipatnya. Itu mula-mula, setelah itu dinaikkan sampai dapat Rp 4.000 satu bulan. Sama dengan gaji menteri. Apalagi saya sebetulnya membuat komik karena senang bukan sekadar uangnya," ujar RA Kosasih yang kemudian memilih berhenti dari pekerjaan tetapnya dan hidup dari komik.

Saat itu komik lebih merupakan karya individu. Djair mengibaratkannya dengan pekerjaan yang keempuan. Garis, gambar, pewarnaan, karakter tokoh, dan cerita dapat dirunut dengan mudah siapa penciptanya.

Sejarah komik

Di urut lebih jauh lagi, sesungguhnya sejarah komik sudah ada sejak tahun 1930-an. Mengutip hasil penelitian Marcel Bonneff (asal Perancis) yang kemudian dijadikan buku Komik Indonesia, di Hindia Belanda komik mulai muncul dalam media massa sebelum Perang Dunia II. Komik terbit antara lain di Harian De Java Bode (1938) yang memuat karya Clinge Doreenbos berjudul Flippie Flink dalam rubrik anak-anak. De Orient memuat petualangan Flash Gordon. Surat kabar Sin Po memiliki komik strip karya Kho Wang Gie. Tahun 1931, tokoh Put On yang lucu pertama kalinya muncul.

Akhir tahun 1940-an serbuan komik Amerika masuk ke media masa Indonesia. Sejak awal tahun 1950, banyak keluarga Indonesia yang sudah mengenal Rip Kirby karya Alex Raymond, Phantom karya Wilson Mc Coy, dan Tarzan. Ada juga komik Eropa, seperti Tin Tin.

Untuk mengimbangi pengaruh komik Barat serta memuaskan selera pembaca, kelompok mingguan Keng Po, yakni Star Weekly, sempat menyisipkan komik karya Siauw Tik Kwie, yakni Sie Djin Koei, seorang pendekar dan jenderal yang hidup dalam masa Toay Chung.

Komik itu sempat mengalahkan kepopuleran Flash Gordon.

Perkembangan komik Barat, menurut Bonneff, membuat komikus Indonesia mulai mengindonesiakan tokoh-tokoh Barat dengan munculnya Sri Asih karya RA Kosasih tahun 1954.

Ada pula komikus Johnlo yang melahirkan Puteri Bintang dan Garuda Putih. Tahun 1956, Bandung jadi pusat produksi komik.

Komik Barat serta imitasinya sempat mendapatkan protes dari kaum pendidik dan nasionalis. Namun, beberapa penerbit, seperti Penerbit Melodie, memberikan orientasi baru terhadap komik dengan menggali dari sumber nasional dan hasilnya ialah ramainya penerbitan komik wayang. Wayang kemudian menjadi produksi nasional terbesar. Hingga awal tahun 1960-an banyak pembuat komik mendapatkan ilham dari repertoar klasik seperti wayang purwa.

Sementara itu, di Medan juga sempat marak penerbitan komik melalui penerbit Casso dan Harris. Lantaran wayang tidak mendapat sambutan di kota tersebut, kemudian bermunculan cerita khas melayu, seperti Mirah Tjaga dan Mirah Silu. Lahir tokoh komikus kenamaan, seperti Taguan Hardjo dan Zam Nuldyn. Masa roman remaja muncul di pertengahan tahun 1960-an hingga 1970-an dengan komikus seperti Jan Mintaraga dan Zaldy.

Komik kisah petualangan pendekar juga semarak. Tokoh komikus pada masa ini, seperti Ganes Th dengan karyanya, Si Buta Dari Goa Hantu; Djair dengan tokoh Djaka Sembung, Hans Jaladara dengan Panji Tengkorak. Tahun 1968 hingga 1982 hadir pula komik Gundala Putera Petir karya Harya Suryaminata alias Hasmi.


Djair berpandangan, salah satu penyebab kevakuman komik awal tahun 1980-an itu tak lepas dari suasana industri penerbitan yang tidak terlalu mendukung penerbitan komik nasional. Sementara ekspansi dari luar terus terjadi. Man punya pendapat yang berbeda. Perkembangan industri periklanan di era itu menyedot dan banyak memanfaatkan tenaga komikus. Banyak komikus yang kemudian beralih ke bidang periklanan dan mengurangi kegiatan berkomiknya.

Mansyur sendiri sempat terjun ke dunia periklanan dan menjadi ilustrator sebuah majalah anak-anak sampai tahun 1988. Gerdi WK kemudian juga lebih banyak bergerak di dunia periklanan. Sementara Djair tetap berupaya berkomik di tengah surutnya perkomikan.

Untuk bangkit kembali, kata mereka, tidak akan mudah dan banyak tantangan. "Prospek untuk komikus saat ini kurang sehingga sedikit yang ingin belajar membuat komik secara serius, bahkan menjadikannya karier. Mentok-mentoknya nanti menjadi pembuat story broad di dunia iklan," ujarnya.

Proses pembuatan komik saat ini sudah berbeda. Dulu komik menyerupai karya seni karena seluruhnya dikerjakan oleh tangan manusia, semacam keempuan, begitu istilah Djair. Sekarang sudah menjadi industri rakitan. Saat ini membuat komik sama seperti membuat film, jauh lebih kolektif. "Zaman sekarang sudah berubah, semua serba cepat. Dahulu, saingan media visual tidak ada. Sekarang sudah ada cakram DVD, beragam acara televisi, dan macam- macam lagi, dan itu semua bersifat visual sama seperti komik. Orang juga lebih senang menonton," ujar Djair.

Lain lagi pendapat Gerdi WK. Ketakukan penerbit akan tidak lakunya komik Indonesia membuat komik nasional semakin terpuruk. Saat ini persaingan dengan komik luar sangat tinggi, anak-anak terbiasa dengan komik Jepang. Sebaliknya komik Indonesia malah dirasa asing lantaran ada kevakuman dalam dunia komik yang, menurut Gerdi, mulai terjadi sejak pertengahan tahun 1970-an.

"Sampai sekarang masih perdebatan. Ada yang bilang penurunan itu karena masuknya komik Jepang. Akan tetapi, sebagian mengatakan komikus kita kurang menjaga kualitas," ujar Gerdi.

Serbuan komik Jepang memang harus diakui. Namun, menurut Gerdi, semua serba terkait. Faktor yang membuat komik Jepang membanjir karena penerbit lebih memilih komik itu daripada membeli karya komikus lokal. Untuk menerbitkan komik luar, mereka cukup membeli lisence saja daripada membeli master.

"Kenapa komik Jepang banyak? Itu karena penerbitnya mau murah. Kenapa komik luar itu laku? Karena, anak-anak waktu itu lebih senang dan para komikus mungkin juga kurang menjaga mutu. Tidak terjaganya mutu karena semakin lama hasil jerih payahnya kurang mencukupi dan semakin tidak dihargai sehingga pengerjaannya jadi dikebut. Ada teman saya, karena honor satu jilid murah, jadi dia bikin 4-5 jilid dalam satu bulan," ujar Gerdi.

Saat ini Gerdi, RA Kosasih, Djair, dan Mansyur Daman tidak lagi menyimpan satu pun naskah asli karya atau mengoleksi karya pribadi. Alasannya beragam dan kadang menggelitik. Djair mengatakan, sebagian besar naskahnya sudah menjadi milik penerbit lantaran dibeli putus. Waktu itu mesin fotokopi juga masih langka. Sebagian habis dimakan rayap, dipinjam produser di film. "Ada yang dipinjam pacarnya anak saya, terus enggak balik. Saya juga tidak menyimpan komik sendiri. Biar yang baca orang lain saja," ujarnya sambil tersenyum.

Begitu juga Gerdi WK. Dahulu, pembuatan komik biasanya dengan memotret karya asli kemudian dicetak. "Setelah dipotret biasanya dibuang dan dipungutin sama anak-anak yang sedang belajar menggambar," ujarnya.

Barangkali itu sekaligus sebagai pertanda bahwa masa lalu tinggal menjadi sejarah yang dihargai dan dijadikan pelajaran, tetapi saatnya mengisi dengan karya baru. Seperti semangat para empu komik itu.

[Klipping] Satu Dekade Pergulatan Komikus Muda

Kompas 10 Juli 2007

Satu Dekade Pergulatan Komikus Muda

Indira Permanasari

"Aku berjalan bukan tanpa tujuan, pikiranku sarat akan mimpi-mimpi dan hatiku penuh dengan harapan-harapan. Ladang kehidupan yang menjenuhkan...."

Seorang laki-laki kumal yang hanya mengenakan cawat digambarkan tengah berjalan dengan beban di pundaknya. Tiba-tiba sekelompok anak melemparinya dengan batu.

Dia pun bertanya seperti bergumam kepada dirinya sendiri. "Mengapa orang melihatku sebagai musuh? Apa salahku, apa ini karma atas perbuatanku di masa lalu.... Aku dicerca, digunjing, dianggap kotor bahkan.... Selama masaku, aku selalu tersudut, dalam ketakutan berkepanjangan. Jawab! Kenapa?"

Dikisahkan kemudian seorang berambut gondrong mengusir anak-anak itu dan menawarinya makanan. Cuplikan cerita dalam panil-panil komik yang sepertinya ingin bercerita tentang alam pikir seorang gila itu lalu ditutup dengan kata-kata, "Jadilah gila... dan katakan pada kami, apa yang tersembunyi di balik tirai ke-NORMALAN-mu."

Cerita itu terselip di antara lembar komik Red Army karya sejumlah pekomik muda asal Malang, Jawa Timur. Komunitas komik Red Army itu tergabung dalam kegiatan Festival Komik Indonesia Satu Dekade, akhir Juni lalu. Sebanyak 35 komunitas dari berbagai daerah di Indonesia, seperti Jakarta, Bandung, Solo, dan Surabaya terlibat dalam kegiatan tersebut. Mereka membuka gerai bambu dan memperkenalkan karya-karya mereka. Festival itu sendiri diadakan menjadi bagian dari acara tahunan Ancol Art Festival.

Di salah satu rumah panggung, dipamerkan perwakilan karya-karya komik yang telah diterbitkan selama 10 tahun terakhir atau satu dekade ini. Beberapa karya itu, antara lain, Zantoro karya komunitas Jagoan Komik dari Jakarta, Wind Rider karya Is Yuniarto dan John G Reinhart dari Surabaya.

Melihat cerita dan gambar yang ditampilkan komik fotokopian dengan sampul karton itu saja sudah jelas perbedaannya dengan komik-komik yang dijual di pasaran umumnya. Di sampul depannya bertengger lambang besar Red Army berikut slogan "Hanya Satu Kata, Lawan!!!" di lembar keduanya. Halaman terakhir diisi tulisan Local Comic Revolution.

Arnes dari Red Army mengatakan, komik yang mereka hasilkan ialah bagian dari perjuangan. Perjuangan menampilkan eksistensi mereka apa adanya di tengah dunia perkomikan yang lebih diwarnai oleh komik asing.

Buku komik Red Army itu sudah terbit enam kali. Saat ini distribusinya berdasarkan titipan lewat pertemanan ke Bali, Yogyakarta, Bandung, dan Surabaya. Ada juga yang di-posting lewat internet, kemudian diperbanyak oleh jaringan mereka.

Mereka juga belum berhitung untung-rugi. "Yang penting memperkenalkan diri terlebih dahulu. Untuk satu judul terkadang kami cuma membuat 25-50 fotokopi untuk disebarkan ke distro atau toko buku kecil," ujar Arnes.

Komik fotokopian

Sebagian besar anggota komunitas itu awalnya merupakan mahasiswa Desain Komunikasi Visual, Universitas Negeri Malang. Tahun 2004, anggota komunitas itu hanya lima orang yang hobi membuat komik. Komunitas itu lalu berkembang jadi studio bernama Red Army.

Komunitas itu berupaya tetap mempertahankan tema perlawanan dan pembelaan atas kaum marjinal yang jadi karakter mereka. "Kami saat ini sedang membuat komik tentang misteri kematian Munir, tetapi belum terbit dan sekarang sedang mencari-cari lebih banyak data. Ada juga komik untuk menyambut Hari Buruh," ujar Arnes.

Akan tetapi, mereka juga tak menutup mata terhadap komik sebagai sebuah produk industri. Mereka menerima pesanan dari berbagai lembaga swadaya masyarakat untuk kepentingan kampanye. Juga dari berbagai pihak lain. Akan tetapi, agar tak mengganggu citra dari komitmen mereka, komik pesanan itu diterbitkan dengan bendera lain.

Warga Tribe Studio juga memulai perjalanan mereka dari komik fotokopian, sampai kemudian mereka berhasil menerbitkan komik dalam bentuk buku. Anak-anak yang berbasis Universitas Parahyangan itu kini sudah berhasil menerbitkan sebagian komik-komik, biasanya lewat penerbit kecil.

Model pembuatan komik juga disadari sudah jauh berbeda dibandingkan dengan era 1950-an sampai 1980-an. Saat itu komik merupakan karya individu, tak ubanya karya seni. Sekarang, komik digarap atau dikerjakan berkelompok. Mereka sadar pembuatan komik tidak dapat lagi seperti di masa lalu saat seorang komikus membuat cerita, gambar, hingga mengisi warna. Bagaimanapun, komik sudah menjadi produk yang unsurnya dapat dipilah dan dikerjakan seperti hanya produk di atas ban berjalan.

Eric dari Tribe Comic Studio tidak menyangkal kalau gambar mereka disebut-sebut ada kemiripan dengan manga, komik khas Jepang yang mengisi ruang baca keluarga Indonesia sejak awal 1990-an. Setelah "masa tidurnya" komik Indonesia sejak akhir 1980-an, menurut Eric, generasi muda tidak mempunyai banyak referensi lagi terkait komik nasional. Komik-komik nasional menghilang dari display toko buku. Sebaliknya, komik asing, terutama dari Jepang, membanjiri pasar.

Mereka hidup di era komik Jepang yang menjadi referensi bagi sebagian besar dari mereka. Lagi pula, kata Eric, komik ala Negeri Sakura itu lebih mudah dipelajari: mulai dari tarikan garisnya, cahaya, hingga jalan ceritanya. Komik sendiri sesungguhnya merupakan media Barat yang dikenal di negeri ini sejak 1930-an melalui komik strip surat kabar. Pengaruh Barat dan China sudah lebih dahulu mewarnai karya-karya komikus di masa lampau.

Akan tetapi, kata Eric, Tribe Comic mencoba memberikan cerita yang khas kehidupan, karakter, dan setting alias rasa lokal. Dalam komik mereka yang berjudul Drop Shot Love, misalnya, topik memang masih seputar percintaan remaja, tetapi dengan latar belakang permainan bulu tangkis yang sudah menjadi bagian dari olahraga populer di Indonesia. Lokasi di Kota Bandung lengkap dengan Gelanggang Olahraga Padjadjaran dan sebuah supermal besar, termasuk jenis angkutan kota yang digunakan.

Apresiasi publik

Ketua Panitia Festival Komik Indonesia Satu Dekade, sekaligus komikus dari Akademi Samali, Beng Rahadian, mengatakan bahwa apresiasi masyarakat terhadap komik Indonesia terbilang rendah. "Masyarakat luas belum mengetahui bahwa selama satu dekade ini sesungguhnya ada karya-karya yang dihasilkan," ujarnya.

Banyak perubahan terjadi dalam penyajian komik. Komik tidak selalu dikerjakan perorangan, tetapi juga mengadaptasi pola kerja kelompok. Sebagian lainnya bergerak secara independen dengan menerbitkan komik mereka sendiri. Selebihnya memilih menggunakan medium seperti internet, seiring dengan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi.

Menurut Surjorimba Suroto, penggemar sekaligus pengamat komik yang menjadi kurator pameran, karya yang dipamerkan merupakan karya yang telah diterbitkan. "Namun, sesungguhnya yang tidak diterbitkan lebih banyak lagi," kata Suroto.

Agar dapat bangkit, produksi komik harus ada di Tanah Air, dibaca, serta diapresiasi oleh masyarakat. Sejumlah komik anak bangsa sempat diterbitkan secara luas, tetapi terhenti di tengah-tengah. Komikus Toriq, misalnya, sempat memberikan angin segar dengan menciptakan komik jagoan berjudul Caroq. Caroq dikemas seperti komik Barat dengan rasa lokal. Namun, Caroq kemudian juga menghilang dari di toko buku. Beng sendiri sempat membuat komik bertajuk Selamat Pagi Urbas.

Komik saingan sudah tentu dari Jepang dengan kekuatan hiperbola, gaya penuturan membumi, serta dramaturgi yang baik. "Tantangan juga dari komik Barat yang pelestarian ceritanya sangat baik. Misalnya, dibuat variasi cerita di mana para superhero bertemu atau pemakaman bersama. Bahkan, ada cerita superhero menua dan menghadapi masalah identitas, seperti dalam cerita Identity Crisis," ujar Beng.

Beng mengatakan, komik-komik independen ada yang dalam hal gambar sudah baik, tetapi untuk penceritaan masih lemah. Terlepas dari kekurangan semacam itu, setidaknya semangat untuk membangkitkan komik lokal masih ada dan kebangkitannya bukan impian gila....

Tuesday, July 10, 2007

[KONDE!] Get A Taste of Tita!

A Taste of Tita was produced to participate in KONDE! (One Decade of Indonesian Comics) Festival, which was held from June 22nd to July 1st, 2007 at Pasar Seni Ancol, Jakarta. Those who didn't have the chance to go to that event, but would like to have a copy, need to seek no further! You can get it right from the source :) 

There are also some buttons with two designs: Tita and Mosquito.


  • Soft cover, plain black (front and back) to resemble the look of my original sketchbook diary
  • B5 format (wider than A5, smaller than A4)
  • 52 pages full of black/white drawings, plus one cover page
  • More than 20 stories
  • Round plastic, about 4 cm diameter
  • White background, matt surface
  • Each comes with a safety pin at the back! (*duhh..)

  1. Please send me a Private Message with your details: name, email address and postal address. And what you'd like to have and how many.
  2. I will send you details for payment, etc.
  3. Let me know as well if and how you'd like your copy personalized by me (some words, drawing, signature)
  4. The order is based on first come first served. If I run out of this batch, you'll have to wait a while until I reproduce some more - or make new ones :)
I'll send your order as soon as I have your postal address, so please PM me your details either here via Multiply or to this address:

  • One book is IDR 20.000 and one button IDR 5000
  • For those living outside Indonesia, the postal fee might exceed the price of one book (if I'm not mistaken, it's about IDR 27.000 to EU countries - but I'll confirm as soon as I know the cost). Sending abroad can take 2 weeks by regular mail.
  • If you're in Bandung or around, you're welcome to pick up the book or button yourself. We can make an appointment; I'm usually roaming around Dago area. OR you can try to find them at TOBUCIL, starting next week.

Monday, July 9, 2007

[Case: Closed] Pengadilan Negeri yang Aneh..

Singkat kabar: urusan saya dengan Pengadilan Negeri Bandung selesai!

Urut2an kejadian:

10.00    Saya tiba di kantor PN, langsung ke ruang Panitera Pengganti. Melihat bangku Pak B yg kosong, saya tanya ke rekannya yg duduk dekat pintu, "Pak B sudah datang?". "Oh sudah", jawabnya, "Sedang makan". Rupanya normal bagi mereka untuk makan tengah pagi, meninggalkan ruangan, di jam kantor. Saya tunggu di luar ruangan, berdiri di balkon di mana saya bisa melihat orang yang naik tangga menuju kantor Panitera Pengganti.

10.45   Saya lihat Pak B menaiki tangga bersama seorang rekannya, sambil merokok. Saya diamkan sampai ia masuk kantor dan duduk di mejanya. Setelah berhadapan, saya sapa, "Selamat pagi, Pak, ada kabar?". Pak B mengeluarkan map kasus saya dan memberitahu bahwa berkas sudah ditanda-tangani hakim. "Sekarang kita berikan ke bagian Perdata, biar mereka yang mengurus selanjutnya". Saya ikuti ke bawah, masuk ke ruang Perdata.

11.00   Bu R di ruang Perdata, yg harus menanda-tangani salinan berkas tsb, segera memeriksa kelengapan isi map. Ternyata ada yang kurang, jadi Pak B harus keluar lagi utk meminta tanda-tangan seseorang (entah siapa). Saya disuruh duduk menunggu di luar ruang Perdata.
Pak B kembali sekian menit kemudian, lalu menyerahkan berkas ke Bu R. Ketika ia beranjak pergi, saya bilang, "Terima kasih", tapi ditengok pun tidak. Perilakunya sejak ketemu dengan saya cukup judes.. pasti dia sebel karena nggak saya kasih 'tips' (mau tips kok judes.. heheh)

Berkas2 harus dikopi, menitip pada anak2 SMA yg sedang magang di situ. Saya hanya punya sedikit receh (kembalian angkot), jadi hanya mengopi 1x. Bu R lalu minta selembar meterai, dan untungnya saya selalu menyimpan beberapa lembar di dompet. Setelah itu, saya menunggu di ruang tunggu kantor Perdata tanpa mengerti kapan urusan ini akan selesai.

Lewat pk. 12.00   Bu R menuju ruang tunggu dan memberi saya berkas2 tsb. "Biayanya 20 ribu", ujarnya. "Saya bayarkan ke kasir?" tanya saya sambil menunjuk ke meja kasir di sebelahnya. "Nggak, ke saya aja". "Maaf, saya nggak punya pecahan kecil Bu, adanya ini. Ada kembalian?", sambil menunjukkan selembar 100 ribu Rupiah. Nggak ada, katanya. Jadi saya harus keluar sebentar, beli sesuatu, supaya dapat kembalian pecahan yg lebih kecil.
Di depan kantor PN itu banyak tukang jualan (minuman, gorengan, dll), tapi saya nggak yakin mereka bisa mengembalikan 100rb Rp. Jadi saya ke toko BaBe (Barang Bekas) di seberang kantor PN. Beli LEGO palsu (LIGIO? pokoknya buatan Cina), terus balik ke PN dengan bekal kembalian, lembaran2 senilai 20rb.

Masuk kantor Perdata, saya masih harus menunggu Bu R yg sedang melayani orang lain. Baru saya bisa membayarkan 20rb tsb dan membawa pulang SK! Ketika naik angkot, jam sudah menunjukkan hampir pk. 13.00. SELESAI! Saya nggak harus bolak-balik PN lagi untuk hal2 yg nggak jelas!


Waktu saya sedang menunggu Bu R di ruang Perdata, ada seorang ibu2 datang untuk memohon pengesahan surat nikah anaknya dan akte lahir cucu2nya yg dilahirkan di Swiss (dari ibu WNI, ayah WN Swiss). Tanpa harus menguping, karena semua jelas terdengar dari ruang tunggu, saya tahu bahwa si ibu ini langsung digiring ke meja Bu Mm. Lalu, lagu lama terulang lagi!
Saya dengar Bu Mm lagi2 menasehati agar cucu2 ibu itu tetap WNA saja, kenapa ibunya nggak jadi WN sana aja, apa benar si ayah mau menimang mereka bila ada apa2, dsb. Si ibu itu disuruh pulang utk pikir2 dulu. Sounds familiar, doesn't it.
Setelah meninggalkan meja Bu Mm, si ibu yang lewat dekat saya itu saya sapa. Lalu saya ceritakan saja pengalaman saya sewaktu mengurus pengesahan surat2 saya sejak awal di PN. Ibu itu juga bertanya, berapa lama hingga SK keluar dan sudah berapa biaya yg saya keluarkan. Saya bilang, saya hanya mau bayar kalau ada kuitansi yg jelas, dan ibu itu juga setuju. Dari nadanya kelihatan sekali bahwa si ibu skeptis akan 'kebersihan' para staf di PN ini :P Setelah mengobrol dengan suara lirih, ibu itu pamit pergi. Saya agak senang bisa menceritakan keanehan di kantor PN ini, semoga si ibu itu juga doesn't give in easily dalam membereskan urusan di sini.

Selama menunggu Bu R, seperti biasa saya menggambar di buku harian bersampul keras warna hitam itu. Bu Bb, yg bertugas sebagai kasir (ini si cashier lady yg memberi saya seribu rupiah dan yg pernah bilang ke Pak A bahwa biaya pengadilan masih cukup), beberapa kali melewati dan melihat gambar2 saya. Lalu menyapa, "Nggambar apa aja nih? Dari tadi asyik aja!". Sambil sedikit memperlihatkan halaman2 sebelumnya, saya bilang, "Bukan apa2 Bu, cuma kejadian sehari2 aja". Lalu dia bilang, "Waah.. nanti pengalaman nunggu lama di sini digambar juga?!". Sambil senyum saya jawab, "Nggak di buku yang ini". Bu Bb beranjak pergi sambil ketawa dan menepuk pundak saya, "Jangan dong!" katanya. Hahaha..


Saya nggak ngerti gimana caranya PN menghitung2 biaya pengadilan. Yang sudah saya bayarkan adalah berikut ini (dalam Rupiah):
  • Biaya sidang akta perkawinan: 265.000 (diserahkan ke kasir, pada kuitansi tertulis 259.000)
  • 'Biaya administrasi' pembuatan SK: 50.000 (diserahkan ke Pak A, tanpa kuitansi)
  • 'Biaya map' untuk berkas salinan: 20.000 (diserahkan ke Bu R, tanpa kuitansi)
Padahal di berkas2 saya dari PN, tertera biaya2 sbb:
  • Relaas Panggilan Sidang: biaya panggilan dan ongkos perjalanan: 25.000 (surat relaas tidak diantar, saya ambil sendiri ke kantor PN)
  • Turunan/Salinan Pemutusan Perkara Perdata: materai + leges: 7.750 (meterai saya sediakan sendiri)
  • Perincian biaya Nomor: 74/Pdt/P/2007/PN.Bdg: biaya administrasi (50rb) + biaya panggilan (50rb) + biaya redaksi (3rb) + biaya materai (6 rb): 109.000
Apakah 25.000 + 7.750 + 109.000 itu termasuk dalam 265.000 yg telah saya bayarkan? Entah lah, tetap saja nggak jelas.. hehe..


Pak A = Abas Basari, no. HP +62 813 219 77 646
Hakim = Hj. D.S. Dewi, S.H., M.H.
Pak B = Bambang, Panitera Pengganti
Pak J = Jejen, Bagian Arsip
Bu R = Hj. Rina Pertiwi, S.H.

Tahap selanjutnya:

Membawa SK ke kantor Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil untuk mendaftarkan akte pernikahan kami dan akte lahir anak2. Kembali berurusan dengan markas Pak Rofiq yang takut dimintai kuitansi itu. Wish me luck for the next moves! :)

Saturday, July 7, 2007

I'm not as 80s as I thought..

Haha nunjukin umur banget nggak sih.. :P

Who's Your 80s Hunk?

Your 80s Hunk Is
Kirk Cameron

Euh.. iya dulu gue emang suka Kirk Cameron pas dia masih di Growing Pains, tapi dia sebenernya masih kalah ama John Taylor-nya Duran Duran (dari segi jumlah poster dan foto2nya di sekujur kamar dan dalam dompet).

What's Your 80s Theme Song?

Your 80s Theme Song Is:
99 Luftballons by Nena

Nah yg ini ngasal abis. Jawaban random keluar beda2 dari kolom isian yang cuma satu. Bokis! :D

How Much Do You Know About 80s Music?

You Scored 35% Correct

You know some 80s stuff
Like that Paula Abdul was a star back then
But you're not sure who Suzie Q was
And you don't know what Samantha Fox was really famous for!

Aw.. I sucked big time at this qiuz :P

Are You a Child of an 80s?

You Are 60% A Child of the 80s
Back in the day, you were totally 80s.
Tubular, totally tubular.

Ohh.. gitu ya..

How's Your Taste in Music?

Your Taste in Music:
80's Alternative: High Influence
80's Pop: High Influence
80's R&B: High Influence
90's Alternative: High Influence
90's Pop: High Influence

Hehehe.. iya dehh..

Fragile Things

Genre: Science Fiction & Fantasy
Author:Neil Gaiman
Ini kumpulan cerita pendek yang kedua dari Neil Gaiman setelah Smoke & Mirrors. Sebelum ini ada perasaan antara harap-harap cemas dan penasaran akan suka/tidaknya saya terhadap buku ini, karena mau nggak mau pasti saya bandingkan dengan Smoke & Mirrors yang sungguh sangat saya sukai. Pertama kali saya baca punya Tiyas (pinjem! hehe), belum terlalu impressed. Mungkin juga karena buku yg punya Tiyas itu formatnya yg besar dan nggak mudah dibawa (dan dibaca) ke mana2. Dan waktu itu juga belum ada waktu luang untuk membaca dan mendalami semua ceritanya karena masih konsentrasi ke yang lain.

Hingga suatu hari, saya menemukan buku ini (atas petunjuk Ayu) di Aksara Kemang, Jakarta, dalam keadaan korting dan dalam format paperback yg familiar dengan saya. Tentu saja langsung saya beli. Seperti biasanya kisah2 Neil yg lain, tidak cukup membaca suatu cerita sekali saja. Makin diulang, makin terasa asiknya mengunyah kata per kata dan menelan maknanya. Kesimpulannya, setelah berulang kali membaca, Fragile Things ini kumpulan cerita yang nggak kalah menarik dari Smoke & Mirrors. Temanya meloncat2 dari satu ke yang lain, namun semuanya tetap pada satu garis fantasi, thriller, bahkan suspense, yang sering berbumbu humor. Berikut ini beberapa judul favorit saya dari buku tsb:

October in the Chair
Para dua belas bulan duduk bersama, melingkar mengitari api unggun. Oktober yang sedang mendapat giliran duduk di Kursi memimpin acara kumpul2 ini, di mana masing2 bulan boleh saling bercerita. Cerita terpanjang adalah dari Oktober sendiri, tentang seorang anak laki2 yg minggat dari rumah dan, ketika tiba di suatu tempat, bermain semalaman dengan arwah seorang anak laki2 dari abad lalu.
Loncatan tema yg tidak disangka2 dan akhir cerita yang tidak tertebak memang khas Neil. Jauh dari membosankan.

Forbidden Brides of the Faceless Slaves in the Secret House of the Night of Dead Desire
Tau kan tipikal kastil2 tua dan para penghuninya yg mengerikan, yang sering digambarkan di film2, baik kartun maupun horor di layar lebar? Dan bahwa dunia 'yang itu' berlawanan dengan keseharian kita yg 'normal' ini, pergi kerja, baca koran, sarapan roti bakar dan kopi? Nah, di cerita yg ini semua itu dibalik. Cara Neil menuliskannya cerdas sekali!

The Flints of Memory Lane
Yang ini bisa jadi pengalaman Neil sendiri di masa remaja, ketika pertama kalinya bertemu makhluk dari dunia fana. Ceritanya sangat pendek, sederhana, namun pilihan kata2nya sempat membuat saya merinding saking membayangkan kejadian itu.

Other People
Siapa yang mengira bahwa 'neraka' itu dapat digambarkan seperti ini.

Jika suatu hari kita memasuki negeri dongeng untuk menjalankan suatu misi, Instruksi ini pasti sangat penting untuk dibawa serta sebagai 'buku pemandu'.

How to Talk to Girls at Parties
Judulnya seperti buku2 kacangan ya. Tapi isinya tidak disangka-sangka. Cerita pendek ini telah memenangkan banyak penghargaan, dan bisa diakses di

Ini tentang sekumpulan petualang kuliner, yang dalam sejarahnya sudah pernah mengicipi rasa semua makhluk yang bisa dimakan di muka bumi ini. Mereka bosan, karena sepertinya tidak ada lagi yang bisa diburu untuk dapat disantap. "Sepertinya"? Ya, karena ada satu makhluk yang belum pernah mereka makan sebelumnya: sunbird. Burung matahari, sang phoenix sendiri. Kisah ini menggambarkan perjalanan mereka memburu sunbird, memasak lalu memakannya, dan konsekuensi atas perbuatan mereka ini.

The Monarch of the Glen
Barangsiapa yang pernah membaca American Gods, pasti sudah kenal dengan tokoh utama di cerita ini, Shadow. Bab ini mengisahkan petualangan Shadow di daratan Skotlandia, di mana dia ditawari untuk menjadi petugas keamanan pada sebuah pesta mewah di sebuah kastil terpencil - namun berakhir menjadi petarung atas nama umat manusia dalam perjanjian manusia dengan makhluk lain.

Cerita di atas hanyalah sebagian kecil dari rentetan judul pada buku ini. Bagi yang dapat terhibur dengan genre semacam ini, sangat saya rekomendasikan kumpulan cerpen ini. 4,5 bintang untuk Fragile Things!

Fragile Things
Neil Gaiman (2007)
ISBN 13: 9780755334148
ISBN 10: 0755334140
Publisher: Headline 5/4/2007

Friday, July 6, 2007

[KONDE!] Strip-Jam, Display 2

Photos taken by Tiyas during KONDE! at Pasar Seni Ancol on Sunday, June 24th, 2007. There's an earlier album (photos by Chica) at

An expression of gratitude from Esduren goes to Gidigidi from Tribe Studio and friends who prepared our kiosk with great spirits! Thanks for having me (my stuff) around and sorry for not being able to help and accompany you longer than I wanted.

Perhaps I'll put more links here, to relevant sites. And I'll fill in the captions later. You wait and see. First, links to photos from the same event:

Wednesday, July 4, 2007

"Jangan nggak enak gitu dong ngomongnya.. "

Kemaren (Selasa) mestinya saya ke PN lagi untuk meneruskan urusan minggu lalu yang menyebalkan itu. Tapi Senin dan Selasa, sejak pagi sampai sore, saya fully occupied di kampus karena diserahi tugas oleh Koordinator TA jadi ketua sidang Tugas Akhir anak2 Desain Produk di Ruang Sidang B. Jadi baru hari Rabu ini saya bisa ke PN, sekitar jam 9 pagi saya tiba di sana setelah sebelumnya ngurus perpanjangan paspor di Kantor Imigrasi.

Saya langsung naik ke kantor Panitera Pengganti, menjumpai Pak B dan menanyakan kabar berkas saya. Menurut Pak B berkas2 saya belum diberikan ke dia, masih di Pak J. Pak B juga mengabarkan bahwa Bu Hakim masih sakit, bahkan merencanakan untuk pergi berobat ke luar negeri dalam waktu dekat ini. Pembicaraan ini saya potong, karena lebih baik saya ambil dulu berkas2 di Pak J untuk dibawa ke Pak B.

Menelusuri koridor utama, belok kiri di depan Koperasi, sampai di Musholla, masuk ke ruangan di gedung seberangnya dan langsung naik tangga. Di bawah tangga ada empat bapak2 bersafari biru tua sedang ngobrol2, dan salah satunya memanggil saya. Ternyata Pak J, yang masih mengenali saya. Sambil jalan ke ruang arsip di atas, Pak J juga bilang bahwa Bu Hakim masih sakit.
T: Urusan saya gimana dong?
J: Ya kita nggak bisa berbuat apa2 Bu, namanya juga orang sakit. Nah ini dia berkasnya. Ayo kita bawa saja ke Pak B.
(sambil berjalan kembali ke ruang Pak B, kantor Panitera Pengganti)
T: Ini urusan sudah terlalu lama, mana katanya Hakimnya akan berobat ke luar negeri. Ya silakan saja, itu urusan beliau, tapi setidaknya kan tanggung jawabnya yang ini diselesaikan dulu.
J (mendadak suaranya meninggi): Jangan nggak enak gitu dong ngomongnya, Bu. Masa enak aja ngomong tanggung jawab - tanggung jawab gitu!
T: Lho kok marah. Ini kan kondisi sebenarnya, Pak.
J: Saya nggak ada kaitannya dengan ini, nih bawa aja sendiri ke Pak B, daripada saya kena juga! (sambil berhenti di tengah jalan dan menyodorkan berkas2 ke saya)
T (mulai keras juga): Eh nggak bisa gitu dong, tugas siapa ini. Kalo emang nggak salah, nggak usah takut dong Pak. Ayo bawa ke Pak B!
(saling berdiam sampai tiba di depan Pak B)
J: B, ini berkasnya. Sudah ya, saya serahkan ke Anda.
T (ke Pak J yg berbalik pergi): Terima kasih ya Pak..
T (ke Pak B lagi): Sekarang gimana ini Pak? Apa tanda-tangannya nggak bisa diwakilkan hakim lain?
B: Ya nggak bisa Bu, yang ngetok palu kan Hakim D ini. Lagipula beliau juga harus periksa lagi isinya, kalau benar dan disetujui, baru beliau bisa tanda-tangan.
T (sambil membolak-balik berkas SK yg ternyata tebalnya sekitar 20 halaman): Terus ini ada kolom utk Pak A juga, berarti dia juga harus dikejar untuk menanda-tangani?
B: Pak A mah gampang Bu, yang penting Hakimnya dulu tanda-tangan. Ini Bu, perlu meterai (sambil menunjuk ke kolom tanda-tangan hakim)
T: Perlu meterai? Nih saya punya, saya tempel sekarang ya.. (ngambil meterai dari dompet, lalu tempel di kolom itu pakai air embun di tatakan cangkir teh Pak B). Apa lagi?
B: Yah saya coba kejar ke rumah Bu D, tapi nggak bisa hari ini sebab saya ada sidang penuh. Paling besok atau Jumat. Coba kembali lagi hari Senin ya Bu.
T: Ya sudah Pak, sampai Senin kalau begitu. Terima kasih (sambil beranjak pergi)

Skenario berikut? Kalau Senin itu SK-nya belum siap juga, kemungkinan besar alasannya "Bu D sudah keburu pergi berobat ke luar negeri". Saya bisa apa kalo gitu? Rencananya gini:
  1. Mau saya lihat lagi SK yg belum ditanda-tangani itu, catet nomernya. Catat nama2 orang2 yg terlibat berikut NIP masing2. Tulis selengkap2nya utk dicerita2kan ke mana2.
  2. Usul supaya PN bikin sistem yang tepat untuk mengatasi hal2 semacam ini. Masa semua urusan bergantung pada 1-2 orang yang tiba2 bisa lenyap?! Ini baru kasus 'ringan' lho, gimana kalo yang nyangkut nyawa orang?
  3. Mulai pikir2 tawaran Chica..
  4. Apa lagi ya.. (yg terpikir sekarang ini hanya tindak2 kekerasan terhadap mereka.. hayang gelut :P)
Yah begitulah, saudara-saudara, sekelumit potret dunia hukum dan pengadilan di negri kita (haha menggeneralisir.. ah biarin!).

Foto: dari albumnya Tiyas, saat orang tua saya dipanggil sebagai saksi dan sedang disumpah oleh Bu Hakim D (kiri) saat sidang di awal bulan Mei. Di belakang terlihat Pak A.