Wednesday, July 4, 2007

"Jangan nggak enak gitu dong ngomongnya.. "

Kemaren (Selasa) mestinya saya ke PN lagi untuk meneruskan urusan minggu lalu yang menyebalkan itu. Tapi Senin dan Selasa, sejak pagi sampai sore, saya fully occupied di kampus karena diserahi tugas oleh Koordinator TA jadi ketua sidang Tugas Akhir anak2 Desain Produk di Ruang Sidang B. Jadi baru hari Rabu ini saya bisa ke PN, sekitar jam 9 pagi saya tiba di sana setelah sebelumnya ngurus perpanjangan paspor di Kantor Imigrasi.

Saya langsung naik ke kantor Panitera Pengganti, menjumpai Pak B dan menanyakan kabar berkas saya. Menurut Pak B berkas2 saya belum diberikan ke dia, masih di Pak J. Pak B juga mengabarkan bahwa Bu Hakim masih sakit, bahkan merencanakan untuk pergi berobat ke luar negeri dalam waktu dekat ini. Pembicaraan ini saya potong, karena lebih baik saya ambil dulu berkas2 di Pak J untuk dibawa ke Pak B.

Menelusuri koridor utama, belok kiri di depan Koperasi, sampai di Musholla, masuk ke ruangan di gedung seberangnya dan langsung naik tangga. Di bawah tangga ada empat bapak2 bersafari biru tua sedang ngobrol2, dan salah satunya memanggil saya. Ternyata Pak J, yang masih mengenali saya. Sambil jalan ke ruang arsip di atas, Pak J juga bilang bahwa Bu Hakim masih sakit.
T: Urusan saya gimana dong?
J: Ya kita nggak bisa berbuat apa2 Bu, namanya juga orang sakit. Nah ini dia berkasnya. Ayo kita bawa saja ke Pak B.
(sambil berjalan kembali ke ruang Pak B, kantor Panitera Pengganti)
T: Ini urusan sudah terlalu lama, mana katanya Hakimnya akan berobat ke luar negeri. Ya silakan saja, itu urusan beliau, tapi setidaknya kan tanggung jawabnya yang ini diselesaikan dulu.
J (mendadak suaranya meninggi): Jangan nggak enak gitu dong ngomongnya, Bu. Masa enak aja ngomong tanggung jawab - tanggung jawab gitu!
T: Lho kok marah. Ini kan kondisi sebenarnya, Pak.
J: Saya nggak ada kaitannya dengan ini, nih bawa aja sendiri ke Pak B, daripada saya kena juga! (sambil berhenti di tengah jalan dan menyodorkan berkas2 ke saya)
T (mulai keras juga): Eh nggak bisa gitu dong, tugas siapa ini. Kalo emang nggak salah, nggak usah takut dong Pak. Ayo bawa ke Pak B!
(saling berdiam sampai tiba di depan Pak B)
J: B, ini berkasnya. Sudah ya, saya serahkan ke Anda.
T (ke Pak J yg berbalik pergi): Terima kasih ya Pak..
T (ke Pak B lagi): Sekarang gimana ini Pak? Apa tanda-tangannya nggak bisa diwakilkan hakim lain?
B: Ya nggak bisa Bu, yang ngetok palu kan Hakim D ini. Lagipula beliau juga harus periksa lagi isinya, kalau benar dan disetujui, baru beliau bisa tanda-tangan.
T (sambil membolak-balik berkas SK yg ternyata tebalnya sekitar 20 halaman): Terus ini ada kolom utk Pak A juga, berarti dia juga harus dikejar untuk menanda-tangani?
B: Pak A mah gampang Bu, yang penting Hakimnya dulu tanda-tangan. Ini Bu, perlu meterai (sambil menunjuk ke kolom tanda-tangan hakim)
T: Perlu meterai? Nih saya punya, saya tempel sekarang ya.. (ngambil meterai dari dompet, lalu tempel di kolom itu pakai air embun di tatakan cangkir teh Pak B). Apa lagi?
B: Yah saya coba kejar ke rumah Bu D, tapi nggak bisa hari ini sebab saya ada sidang penuh. Paling besok atau Jumat. Coba kembali lagi hari Senin ya Bu.
T: Ya sudah Pak, sampai Senin kalau begitu. Terima kasih (sambil beranjak pergi)

Skenario berikut? Kalau Senin itu SK-nya belum siap juga, kemungkinan besar alasannya "Bu D sudah keburu pergi berobat ke luar negeri". Saya bisa apa kalo gitu? Rencananya gini:
  1. Mau saya lihat lagi SK yg belum ditanda-tangani itu, catet nomernya. Catat nama2 orang2 yg terlibat berikut NIP masing2. Tulis selengkap2nya utk dicerita2kan ke mana2.
  2. Usul supaya PN bikin sistem yang tepat untuk mengatasi hal2 semacam ini. Masa semua urusan bergantung pada 1-2 orang yang tiba2 bisa lenyap?! Ini baru kasus 'ringan' lho, gimana kalo yang nyangkut nyawa orang?
  3. Mulai pikir2 tawaran Chica..
  4. Apa lagi ya.. (yg terpikir sekarang ini hanya tindak2 kekerasan terhadap mereka.. hayang gelut :P)
Yah begitulah, saudara-saudara, sekelumit potret dunia hukum dan pengadilan di negri kita (haha menggeneralisir.. ah biarin!).

Foto: dari albumnya Tiyas, saat orang tua saya dipanggil sebagai saksi dan sedang disumpah oleh Bu Hakim D (kiri) saat sidang di awal bulan Mei. Di belakang terlihat Pak A.

45 comments:

  1. haduuuuhhh,
    semoga cepet beres ta urusannya..

    ReplyDelete
  2. :-) jadi semakin kangen indonesia :-)

    ReplyDelete
  3. tersangkut dgn nyawa org, emang udah kejadian tuh Ta, gua baca di milis mana gitu yg kejadiannya di imigrasi, jadi org yg sakit langsung di bawa ke RS, keluarganya ngurusin di imigrasi, urusan bertele2, surat2 udah beres tapi ngak buru2 dikasih, yg sakit pas sampe di rs cuma dicuekin ngak ada yg ngurus, malem itu juga langsung meninggal

    ReplyDelete
  4. mau no. telpon dukun santet ta ? *wink2*

    bisa pesen mau dibikin langsung game over atau menderita dulu.... kekekekeke...

    ReplyDelete
  5. Kalau orang Indonesia, ada solusi yang lebih pamungkas: KASIH DUWIT!
    :p

    ReplyDelete
  6. rapatkan barisaaaaaannnn grakkkkk!!! *siapin petasan cabe rawit*

    ReplyDelete
  7. Coba kalo lo ngomong pulsa, mungkin dia merasa enak :p.

    ReplyDelete
  8. Ayo kita serbu rame2 itu kantor PN!!!!!!!!!!!!!!!! *semangat vandalisme*

    Ayo mbak, buruan aja dipublikasikan itu nama2 oknum2 ituh dan disebarluaskan. Kalo perlu konferensi pers kayak artis:D

    ReplyDelete
  9. nef: makasiiihh :)

    pmanurung: memang yg begini ini yg nggemesin ya :P

    del: :( tuh kan.. di sini orang bener2 harus KKN supaya bisa dapet layanan sipil yang normal.. hiks..

    milkshake: wah, ini berarti korbannya bakal banyak! haha.. oke deh, opsi kelima! :))

    p'budi: justru saya nyeselnya itu karena sempet ngasih 'duit administrasi' ke Pak A sebelum dia menghilang mendadak :( kalo temen2nya ini minta duit juga, suruh minta ke Pak A aja ya..

    G: jangan tanggung-tanggung! *siapin meriam lodong*

    ven: nanya nomer HP-nya gitu ya.. biar dia GR sekalian..

    nin: kalo ada kamu di bandung pasti seru.. kamu yg jadi artisnya deh, aku jadi PR-nya aja..

    ReplyDelete
  10. Kita pernah juga ngurus2 (lupa, urusannya apa), trus sampe ke taraf diomongin begitu juga ("Jangan nggak enak gitu dong ngomongnya") - rupanya itu standard one-liner utk menggertak ya? :) Maju terus mb Tita!

    ReplyDelete
  11. Jadi sudah jelas, mereka terima gaji untuk tidak bertanggungjawab...jadi ditagih tanggungjawab jadi sensitip =))

    ReplyDelete
  12. OOOO... itu yang namanya Pak A?!?!??!? @_@
    iya nih, kok ga beres gini sih... masa hakim sakit langsung kasusnya ngambang ga jelas gini... ga beres...

    ReplyDelete
  13. gilingan bangets seh, masa urusan kaya gini aja gaaa beres²???
    iiihh pabalieut..

    ya uding Ta, smoga Senen dapet kabar lebih bagus

    ReplyDelete
  14. yik: hm, gitu ya rupanya. kalo bener, betapa tidak pintarnya line itu.. hihi.. trims!

    makplon: lha iya! ditembak pake kata2 "tanggung jawab" langsung serasa denger *dungjeng!*-nya lenong betawi kali ya.. kaget2 culun..

    modjo: yup, (not) pleased to meet you, pak A :P sistem di sini masih kacau, makanya pada cuma pinter buang bodi..

    rie: jasa 911 cabang bandung *kibas jambang*

    ndy: heran ya, gimana negara mau beres coba. trims yaa

    del: ..sama kalo ada, panser nganggur..

    ReplyDelete
  15. Uhuy 911, gimana kalau Pak ABCDJ Hakim H kita kenalin Hasan aja biar Mati kegaringan

    ReplyDelete
  16. mendukung nomor 3 dengan sepenuh hati

    ReplyDelete
  17. ampun deh baca nya gregetan bgt...parah bgt!!

    ReplyDelete
  18. Tita, baca ini langsung mual2 ngebayangin pak A n the gang. Btw, ada nomor telepon? iraha bade kapendak, neng?

    ReplyDelete
  19. buka halaman kuning, cari nama hakin itu, telepon aja dan bilang, " bu ini saya sudah bawa berkasnya, tolong ditandatangani, saya tau ibu ada di dalam, bisa tolong bukakan pintu ? "

    ReplyDelete
  20. "yah kok ga enak? yang enak emang gimana pak?"

    *berbagai jawaban versi bete*

    ReplyDelete
  21. ini masih to be continue dari yang dulu mba??? kok ngeselin ya.....ggrgrgrgrgr

    ReplyDelete
  22. Tita...di bukuin aja kisah kasih mu dengan orang-orang di kantor pengadilan ini..pasti laku kerass..dan jangan lupa jual di depan kantor pengadilannya.

    ReplyDelete
  23. gue setujuuuu semua ama rencana2 lo, nomor 1, 2, 3, 4, dst... kayaknya udah cukup deh Ta kesabaran elo, mereka bukan cuma kelewatan, tapi KURAJ! gggrrrr....
    Hajar Ta, hajaaaaarr!!!

    ReplyDelete
  24. mbak,
    aku juga baru tahu tentang ini. ternyata untuk menurunkan surat keputusan sidang itu memang harus 'bayar'. Uang siluman itu sendiri ga tahu harus dibayarkan ke hakim atau ke perantara (kroco2 birokrasi) demi 'kelancaran' proses penurunan surat. jangankan di pengadilan negri, di MAHKAMAH AGUNG juga seperti itu. dan ini beneran terjadi di dalam keluarga besarku.

    ReplyDelete
  25. Gimana kalo disantet aja...? :))

    ReplyDelete
  26. No.2 Menurut mamahku sudah (nyaris) tidak mungkin. Apalagi sejak Yusril menjadi Dep Keh. katanya buaaaaaaaanyaaaaak peraturan jadi mlengse, sampe dia nggak mau jadi PPAT.
    No. 3 aja mbak kalo gitu.

    ReplyDelete
  27. Ado...ribet bener urasannya mbak

    ReplyDelete
  28. buseeet ini cerita masih belom beres juga...kalo dijadiin sinetron bisa jadi banyak episode nih...bahkan mungkin bisa nyaingin "tersanjung 6".. Nah lho mba tita ga tau "tersanjung 6" kan? :p

    ReplyDelete
  29. nomer 1 bisa dilaksanakan tuh mbak, kalo mereka minta berantem ayo dijalaniiiii :D bulan mendukung mba titaaa :D

    ReplyDelete
  30. rie: haha stuju!

    chel: I knew it! :))

    wil: memang.. perhaps I should charge them my dental bill, for making me gnash my teeth too often..

    mer: nah, mumpung lagi di sini, bisa aku ketemuin.. hihi.. gimana, udah nemu nomerku lewat PM di MP?

    ple: padahal bu hakim sempet beramah-tamah basa-basi dengan ibuku. kali2 ibu masih simpen alamatnya.. hmmm...

    sint: bener deh, gue yg kalem bisa jadi judes di situ :P

    roel: butuh pembunuh gratisan euyy..

    ve: iya, masih yang dulu! padahal perkara sepele!

    feb: hahaha "kisah kasih".. duhhh

    LiTa: acak-acaakkk! (abis itu jajan di paskal..)

    yu: kalo aku mau 'bersih' dari urusan begitu, berarti salahku sendiri ya sampe jadi lama begini :(

    jod: boleh, tp kalo syaratnya musti pake rambut bapak2 menjengkelkan itu, elu ya yg nyabutin.. hihihi..

    bert: walah parah.. sampe mamamu yg punya profesi hukum juga eneg..

    julie: iya, ternyata birokrasi di Indonesia gombal aja

    mel: nah lo kok kamu tau "tersanjung 6"? (bener, aku nggatau.. :P)

    bulan: iya ya bul, meskipun mungkin mereka udah nggak punya malu lagi! hidup bulaaannn!

    ReplyDelete
  31. BTW yah, soal 'bersih', apa komentar Syb soal semua ini?

    ReplyDelete
  32. Dia tau bahwa kebiasaan 'minta tips sebelum melayani' ini masih kental di Indonesia, tapi nggak nyangka kalo sampe separah ini tingkat inkompetensinya. Dia juga jadi jijay bajaj ama orang2 macem gini :P

    ReplyDelete
  33. Itu hakim sebenarnya beneran lagi sakit parah atau akal2an sih? 911 di Bandung ada jasa detektip nggak? :D Penasaran nih, jangan2 si bu hakim tetep masuk kerja seperti biasa tapi dibilang sakit buat maksa loe bayar suap.

    ReplyDelete
  34. Ini yg gue nggak bisa cek sendiri. Judges' quarters di PN aksesnya pake pintu berkode yg dijaga, jadi nggak sembarang orang bisa masuk. Iya nih, perlu CSI Bandung.. :D

    ReplyDelete
  35. Saran gue sih sebaiknya loe cari tahu bener2 apa itu hakim sakit beneran atau ternyata masih sehat. Soalnya ini penting banget buat menentukan seekstrim apa langkah2 yang perlu loe lakukan selanjutnya.

    Kalau dia sakit parah betulan, berarti masalah loe cuma di prosedur yang nggak jelas sehingga mengatung2kan orang. Kalau dia sehat walafiat... then you have a conspiracy to extort you (regardless of whether the judge is in it or not). I don't think I need to tell you how differently you should treat the two situations.

    PS: CSI bukannya baru perlu turun tangan kalau beliau2 itu udah jadi mayat? Kalau keparat2 itu masih idup mah loe butuhnya PI dong :D

    ReplyDelete
  36. Hakimnya gak keliatan sakit looo ..

    ReplyDelete
  37. sopi: I wish I knew how to prove that. The credibility of the judge is at stake and I would be surprised (really? :P) if this is a way to squeeze money out of clients.

    ju: itu waktu belom kena penyakit stress kali :P kakak ipar gue (perempuan) juga hakim, dan dia emang sering kena penyakit "depresi" yang obatnya adalah istirahat berkepanjangan. tapi bukan berarti perkara2 yg dia urus terlantar.

    ReplyDelete
  38. Duh, Tita. Wkt mendatangkan Yulis kesini dan gua dipersulit sama Prefecture disini, gua rasanya geraaaaaaaaaaaaaam banget. Skr lo dipersulit juga oleh bangsa sendiri.... Gua bisa ngerasain rasa kesal yg lo rasakan......

    Hmmm... apa tuh tawaran Chica? HIhihihihihihi.... :)

    ReplyDelete
  39. Ta ............ tak kira urusane wis rampung .... aku dadi sok wegah moco tulisanmu, mangkel karo wong-wong sing ngurusi kuwi lho..... huhhhh ... tak sobek-sobek ....

    ReplyDelete
  40. Kalo gak sakit hakimnya sekalian aja di endrin biar keracunan dan sakit parah...

    ReplyDelete
  41. Wah bu...saya juga punya pertanyaan yg sama...
    Di Bandung ada jasa detektif yg bener detektif ga ??? hehehe
    Klo ada....boleh dong bagi2 info siapa2 aja yg bisa dijadikan kandidat untuk dipake jasa nya...hehehe ( SERIUS LHO! )

    ReplyDelete