Thursday, February 14, 2008

Oh, ini toh yang namanya Es Bojong!

Hari Rabu kemaren ini saya dan beberapa teman ada pekerjaan di Tasikmalaya, pergi-pulang dalam sehari dari Bandung. Tentu saja pekerjaan bukan satu-satunya motivasi yang membuat kami berangkat ke sana, tapi ada motivasi yang lebih menggoda: petualangan makan siang!

Perhentian pertama kami adalah Soto Sapi Haji Didi. Soto pesanan kami datang sudah dengan nasi tercampur di dasar mangkuk. Taburan irisan daun bawang dan bawang goreng timbul-tenggelam, menyemarakkan permukaan soto yang sudah penuh dengan kilauan kuah kaldu dan potongan daging sapi (dan jeroan, bagi yang memesan "komplit"). Di meja terdapat berbagai macam kerupuk dan kedelai goreng, untuk menemani soto. Memang enak! Dagingnya serasa lumer di mulut! Sayang kuahnya sepertinya kurang panas, meskipun rasa keseluruhannya mantap. Rp8000/porsi. Letaknya di sebuah perempatan di (kalo nggak salah) Jl. Otista, deket banget sama SMA 1 Tasik dan RS terbesar di kota itu (lupa namanya euy).

Sasaran berikutnya adalah Baso Solo Mas Mul. Berhubung kami sudah makan nasi, di kios baso ini kami memesan baso kuah saja. Satu porsinya berisi satu butir baso urat (kira2 sebesar bola tenis) dan tiga butir baso biasa (sedikit lebih kecil dari bola ping pong). Si bola tenis itu, yang tadinya saya duga alot, ternyata lembuuut sekali. Sedikit kekurangan pada kuahnya adalah agak hambar untuk selera saya; perlu ditambahkan sedikit garam (tersedia di meja). Tapi kelebihannya adalah pada suhunya ketika disajikan: panas sekali! Puas rasanya. Rp5000/porsi. Yang ini kios rada nyelip di daerah Pasar Wetan(?), sejajar sama toko tas Alpina (masih ada lho di situ) dan toko2 lain.

Tibalah saat yang paling ditunggu-tunggu: Es Bojong! Begitu memasuki daerah Bojong, Tasikmalaya, memang terlihat banyak kios dan gerobak Es Bojong memajang diri di sela-sela komplek permukiman. Apalagi di siang cerah seperti waktu itu. Tapi teman yang merekomendasikan pencuci mulut ini berkeras mencari tempat langganannya, meskipun sepertinya mobil melaju ke daerah yang makin terpencil, dikelilingi sawah-sawah. Lega rasanya ketika kami akhirnya menemukan tanda kecil tergantung di depan sebuah rumah, bertuliskan Es Sirop Bojong Ibu Momoh. Tempatnya adalah semacam garasi beratap terpal dan plastik bagor di samping sebuah rumah, dengan meja dan bangku panjang. Dapurnya terletak di ujung belakang garasi. Sepertinya ini adalah tempat temporer, sementara tempat Es Bojong yang sesungguhnya sedang direnovasi (terletak sekitar 20 meter dari lokasi yang ini). 

Selama ini saya hanya bisa mendengar kehebohan Es Bojong dari teman-teman yang sering pergi bertugas ke Tasikmalaya, yang membuat penasaran. Sekarang bisa saya buktikan sendiri pamornya. Es Bojong ini dihidangkan dalam gelas tinggi bertekstur vertikal, persis seperti yang digunakan warung-warung untuk menghidangkan teh tawar. Serpihan es batu menggunung melebihi tinggi gelas, didasari oleh genangan berwarna putih susu: santan! Lalu berturut-turut di bawahnya: alpukat, satu butir durian(!), kelapa muda, ketan hitam (peuyeum?), cincau hitam, nangka, dan sirup tjampolay merah.

Tantangan pertama tentu pada cara mengaduknya, mengingat penuhnya gelas. Tapi akhirnya sukses. Campuran santan membuat minuman ini jadi gurih, sementara alpukat dan durian yang teraduk menambah kadar kekentalannya. Sehingga kita bisa mensyukuri adanya cincau, nangka, kelapa muda, dan serpihan es batu, yang menetralkan minuman magtig ini dengan tekstur mereka yang ringan dan crunchy.

Setelah semua cairan habis terminum dan semua irisan kecil isi habis termakan, tibalah saatnya mengulum sebiji durian. Jatuhnya biji durian yang telah 'bersih' ke dasar gelas Es Bojong menandakan kemenangan petualangan makan siang itu!     
Meskipun mungkin akan lebih enak bila serangan rasa manis dari sirup tjampolay tidak segencar itu, Es Bojong ini terbukti sudah kehebohannya. Ha, lumayan, ada tambahan sasaran bila lain kali bertugas ke Tasik lagi - juga untuk mencoba andalan2 lain, seperti nasi tutug oncom, sate maranggi, bubur galunggung, lotek.. (silakan diteruskan dengan usulan2 lain). Segelas dihargai Rp9000. Letaknya di Jl. Ampera no. 207, Panglayungan, Tasikmalaya (yg ini alamatnya dicatet dengan cermat! Hahaha!)  

52 comments:

  1. susah milih..basonya menggoda.. es nya unik.. itu es kreasi baru ya.. soalnya di daerah suka gitu ada es kreasi baru dikasi nama

    ReplyDelete
  2. hahahah cara makannya asik bener Ta. Duren buat penutup.

    ReplyDelete
  3. Nama tempat makannya lucu2 ya.. He he he, "Mas Mul", "Bu Momoh".... ada juga "Mas Miskun"... kayak nama kucing.... :P

    ReplyDelete
  4. Isinya mirip es teler ya Ta. Yang warna merah ada di dasar gelas, apa'an tuh Ta?
    Akhir2 ini aku demen bikin dawet soalnya anakku suka sekali. Bojoku sih agak agak gimana gitu ngliat apokat dibuat minuman. Orang sini kan tahunya apokat dibuat saus dipping ataupun campuran salad.

    Kalau dawet dah habis sedangkan santan dan gula masih ada, aku isi dengan apokat dan nangka. Kalau santan dah abis sedangkan gulanya masih ada, aku bikin dawet. Gituuuuuu terus sampe ketiga bahan selalu nangkring di lemari es.

    ReplyDelete
  5. boleh pesen es bojong tanpa duren ?
    atau kamu mau duren ekstra dari aku nggak ? :))

    ReplyDelete
  6. wah, tampilan es-nya juga cantik ya, jarang-jarang ada es pake santen kecuali es cendol... biar ujan2 begini, tetep glek glek baca review es-nya...

    ReplyDelete
  7. Ceglug....kebayang "rich"nya pake sebiji duren dan santan...thanks for the review jadi lebih bisa ngebayang hebohnya makan es bojong..=)

    ReplyDelete
  8. OOOOOOOOOOOOOooooooooooooooooooooooooooooohhhh... TEGANYA TEGANYA Teganyaaaa.....!!!!

    *kucing pingsan*

    ReplyDelete
  9. hayang ka tasik.......ngabasooooo

    ReplyDelete
  10. Titaaa, enak-enak niy, catet ah, kali2 mampir ke Tasik.
    *es bojong...duh berapa kalori dikau?*

    ReplyDelete
  11. kok enaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk

    ReplyDelete
  12. oooh... review-mu... bukan saja membuat aku menelan air liur, tapi juga membuat aku terharu, sedih, marah,..... arrrrghhhhhhhhhhhhhhhhhhhh$@!#%%%$#@!!!!
    kejamnya dunia.....

    ReplyDelete
  13. duh jadi makin kangen jajanan indonesia.........

    ReplyDelete
  14. memang! buktikan sendiri.. yuk yuukk

    ReplyDelete
  15. nah aku nggatau nih. temen2 udah mulai 'nyombongin' es ini sejak beberapa bulan lalu.. hahaha..
    basonya, memang! aku yg bukan penggemar baso aja tidak keberatan mampir sana lagi..

    ReplyDelete
  16. sirop tjampolay, khas cirebon (variannya ada yg rasa duren juga lho!). menor banget, jadinya terlalu manis!

    iya sih, apokat buat salad.. mmm.. pengen bikin guacamole lagi nih..

    ReplyDelete
  17. boleh banget.. dan lebih boleh lagi kalo durennya dioper ke aku! :D

    ReplyDelete
  18. serasa es campur disantenin ya.. asli magtig banget..

    ReplyDelete
  19. my pleasure! mau coba recreate sendiri? :)

    ReplyDelete
  20. *kibas2 essence duren di depan idung kucing*

    ReplyDelete
  21. ada rencana liburan ke bandung nggak? :D

    ReplyDelete
  22. hahaha.. kalkulator kalorinya harus disimpen duluuu

    ReplyDelete
  23. makanya ikuuuutttt.. kamu balet melulu siiihhh (eh, pebalet nggak boleh makan seperti ini ya.. khikhikhi..)

    ReplyDelete
  24. perasaan campur-aduk, memang menggemaskannnn!

    ReplyDelete
  25. iya ya.. apalagi makin hari makin banyak penemuan baru yang harus diicip!

    ReplyDelete
  26. boleh chic, pesenan gw begitu soalnya :p.

    aah, ta asyik tuh makan-makan di tasiknya... bakal sering ke tasik ya ?

    ReplyDelete
  27. sepertinya iya. sebulan atau dua bulan sekali, lah. bagi2 ama daerah yg lain... (hehe niattt)

    ReplyDelete
  28. Ini tempatnya di dalam kota Tasikmalaya?
    Panglayungan itu nama kabupatenkah?
    Summer tahun ini mau mudik Ta, udah dikompori Cindi buat raun2 Bandung. Siapa tau bisa njabanin Es Bojong

    ReplyDelete
  29. eits.. tau nggak ada 'franchise' pisang ijo yg juga beken di tasik? saya liat gerobaknya mangkal di deket jembatan pasar, tp kosong (bukanya cuma malem)

    ReplyDelete
  30. iya, masih di tasik tapi di pinggiran (bukan di kota).

    ReplyDelete
  31. ngak suka duren. Mbak, sirup tjampolay merah, ini apa? Apa spt sirup marjan gitu?

    ReplyDelete
  32. wahhh mesti mampir nih otw balik ke tasik buat sungkeman sama bi iyoy :P
    taa, bubur zaenal - tutug oncom - rujak honje di kalektoran juga asoy geboyy :D

    ReplyDelete
  33. wah, kesaktian bi iyoy apaan nih G? *catet*
    iya nih, bubur ama T.U. belom kekejar! nanti lah kita colek2 kalo ke sana lagi.. :D

    ReplyDelete
  34. 'cuma' sirup khas cirebon, merk buah tjampolay. iya mirip marjan, tp rasanya lebih macem2, enak banget!

    ReplyDelete
  35. ta, bi iyoy gak sakti sih, cuma welas asih. membiarkan gue kelupaan bayar pesenan rujaknya :D *artinya gue kudu kirim wesel ato balik kesana lagi hehe*

    ReplyDelete
  36. jangan jangan...mas ganda ngajak bulan madu ke tasik gara2 ini?

    ReplyDelete
  37. tadi pagi padahal kita ketemuan.. tau gitu ditanyain sekalian ya :D

    ReplyDelete
  38. Ta..kok nyang ini tempo hari gak disurveyin...

    ReplyDelete
  39. tempatnya ajaib, lewat sawah2 dan rumah2 antah berantah :)) tapi bela2in ke sana sampe nyasar2, tanpa menyesal! kapan niat ngicipi? :D

    ReplyDelete
  40. tunggu aja, aq pasti datang lagi...nyang kmaren kurang puas...

    ReplyDelete
  41. nyambi nyambut gawe(-ne treechada) soale.. hehehe..

    ReplyDelete