Wednesday, April 2, 2008

Konsumen di Indonesia, jangan harap jadi "raja"

Sebenernya tulisan ini nggak akan ada kalau kasusnya cuma sesekali, maklum lah Indonesia. Tapi karena sepertinya hari-hari belakangan ini kasusnya lumayan beruntun, jadi 'terpaksa'lah menggelar sedikit unek-unek.

Yang pertama soal pemberesan SK Menteri HukHAM ttg kewarga-negaraan si Lindri. Hingga sekarang saya belum sempat ke sana lagi utk minta perbaikan nama dan tanggal lahir Lindri pada SK-nya (situ yang kerjanya gak becus, kok kita yang jadi repot?!). Bukan hanya bener2 nggak sempet, tapi juga enggan, mengingat 'biaya administrasi pengambilan SK' yang mereka kenakan, yaitu 500ribu rupiah per nama. Setelah tanya ke sana kemari, jelaslah bahwa nggak ada aturan resmi macam ini.
Suatu hari saya nemu artikel di Kompas Online ini: DepHuk dan HAM Paling Buruk. Intinya, saya cuplikkan demikian (penebalan oleh saya), "Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia serta Badan Pertanahan Nasional dinilai sebagai instansi-instansi yang paling buruk memberikan pelayanan kepada publik. Bahkan, di dalam survei Komisi Pemberantasan Korupsi, petugas pelayanan publik di dua instansi itu masih berperilaku koruptif". Hah! Jadi kalau saya ke sana lagi, selain ngotot minta bukti adanya peraturan 500rb itu, saya akan sodorkan artikel ini di depan hidung mereka. Mempan nggak mempan, kita bisa liat nanti mereka masih punya malu atau enggak! Yang jelas saya nggak mau
ngasih sejuta begitu saja ke para tukang porot ini...

Yang kedua adalah dengan PT Pos Indonesia (teman yang mengalami ini, kalau cerita saya nggak akurat, benerin ya :D). Seperti yang sudah dapat diduga, kami sedang (akan) sering2nya mengirimkan paket Curhat Tita ke luar kota, luar pulau dan luar negeri. Yang di dalam Indonesia mungkin nggak masalah. Tapi untuk yang keluar negeri, urusannya agak ajaib.
Jadi gini. Kita tau bahwa ada jasa2 pengiriman profesional seperti DHL, FedEx,
TIKI, dsb. Tapi karena kita cari yang harganya paling pantes (yg dikirim cuma barang cetak massal gituloh), kita mau pakai jasa PT Pos Indonesia saja. Paling enggak pakai pos tercatat, biar bisa dilacak. Nggak usah pakai ekspres yang mahal2 itu, sebab paling murah pun 300rb harus dikeluarkan untuk menaruh paket2 tsb ke benua di belahan bumi lain. Eh tapi apa coba kata petugas posnya hari ini, "Pakai yang ekspres (mahal) aja. Kalo pake yang murah begini, kami nggak jamin bisa sampai atau enggak. Dan kalau nggak sampai, nggak boleh keberatan". What the...?! Kok dari awal udah niat nyasarin barang orang?! Ini Kantor Pos atau tukang gadai pasar selundupan?! Ndilalah kok ya pada hari yang sama saya nemu artikel ttg Kantor Pos ini di Pikiran Rakyat. Puah, mau "persaingan global"?! Kalo kelakuannya kayak gini, mau bersaing tingkat kecamatan pun pasti keok!
Jadi sampe sekarang kita masih nggatau mau ngirim pake apa keluar negri, yang harganya masuk akal dan layanannya bisa dipercaya...

Terakhir, soal tiket konser Duran Duran yang mahalnya minta ampun. Ada artikel ttg konser DD di Kompas Online hari ini, tapi ngeja nama Nick Rhodes-nya salah sampe dua kali(!). Saya dan sepupu saya setuju utk beli tiket Festival Depan (750rb), sebab posisinya memang pas di depan panggung, menurut denah pada tempat penjualan tiket. Niatnya memang untuk ngibing, hehe. Tiket kami sudah terbeli minggu lalu, jadi tinggal nunggu Hari-H nya dengan tenang, bukan? Bukan.
Sebab baru tadi sore ini seorang teman lain mengirim SMS: dur, promotor nepthya brengsek. tadi malam ada selebaran, layout dirubah. paling depan vip semua, festival kebagean paling belakang. udah gitu tiket vip dihajar 2jt dan tidak dijual umum. payah. asli. ngecewain.
Saya: Idih norak! Dijual k member fanclub khusus kali ya. Booo
Temen bales lagi: protes gw. gw kan beli tiket based on layout yg pertama, yaitu depan panggung. skg kita jadi paling belakang. norak aja masa depan panggung penonton pada duduk?, emangnya gamelan! nepathya gw blacklist. di depan panggung mustinya crowd.
Huh, kecewa! Ada yang kenal nggak sama orang2 Nepathya ini? Kan namanya nipu (calon) penonton, yang udah keburu beli tiket! Sok2an mau jual tiket konser termahal di dunia, tapi layanannya kayak jual karcis layar tancep yang masih misahin antara inlander dan totok. Seperti yang saya bilang ke temen itu tadi: semogaaa konsernya sepi, jadi kita bisa ketemuan sama LeBon!

Dari tiga kasus di atas, keliatan kan kalo kita ini, sebagai konsumen yang harus dilayani dengan benar, malah nggak punya daya tawar di Indonesia? Peres aja terus, dianggap sumber uang, kayak yang pada nggak digaji aja. Bikin malu.


Sumber gambar: Kompas Online, Pikiran Rakyat Online, dan situsnya Nepathya

119 comments:


  1. dur,
    layout terkini konser duran duran udah diaplod di mp aku. foto.
    tolong sebarin.

    ReplyDelete

  2. tiket vip ngga dijual umum, maksudnya tidak dijual di tiket box. kalau mau beli tiket vip, ya hubungi panitia.
    .... amatiran amat men !

    emangnya gw mau gituh pergi membelah kemacetan jakarta nyari nyari siapa itu panitia? kantornya nepathya aja gw telepon kagak ada yang ngangkat.
    terus websitenya nepathya utk konser duran duran ini cuma copy poster doang. grrrrr !

    maksudnya beli di panitia itu dimana ya? ketua panitia, sekertaris panitia, bendahara, atau siapa ... dodol.

    kasus toto di surabaya.
    gelo tuh ... udah antri mau nonton.
    eh barang barang toto ngga keangkut ke surabaya ...
    gelo.

    ReplyDelete
  3. nah iya udah ada..
    pasang di board duran duran! *grrrrr*

    ReplyDelete
  4. Loh, bukannya ada pepatah: "Bisa disusahin kok malah digampangin"..:p

    ReplyDelete
  5. heuhhh iya baru gue baca tuh.. duhh sok iye banget siihhh

    ReplyDelete
  6. "Bisa dibikin cacat kok malah langsung dibunuh" X(

    ReplyDelete
  7. terus jadi gimana? ditelen aja dan selalu siap, atau diberantemin dikit2 (meskipun abisin banyak energi)?

    ReplyDelete
  8. yang mana nih? konser? tiket udah terlanjur dibeli, skg lg protes ke HQ-nya DD nih..
    HukHAM? ngotot aja, tp tetep nggamau ngasih sejuta ke orang2 macem gitu :P kantor pos? masih belom tau mau pake jasa siapa :))

    ReplyDelete
  9. Huahahahahhahahaha! Soal lo mo nyondorin selebaran laporan ke Dept. Dag Dig Duk itu.. gue pengen tau muka mereka bentuknya nanti seperti apa. Paling2 senyum2 gak tau malu yah? :))

    Soal kantor pos emang sedih. Kantor pos dunia itu udah berubah bentuk: mulai dari antar surat, penyimpanan uang, sekarang udah modelnya logistic centre. Kantor pos kita masih begitu2 aja: antar surat pake ancaman gak nyampe *sigh*

    Ini emang bukan perbandingan yg fair. Tapi belakangan gue lagi terkesan sama kantor pos sini. Jadi gue kan sering pesan wine dari movenpick online (karena malas nenteng :p). Deliverynya itu pake kantor pos! Jadi bakal ada slip pengambilan dari kantor pos, yg dibelakangnya bisa ditulis, kapan kita ada di rumah. Kemudian, slip itu tinggalin aja di box. Lain hari si tk. pos akan datang di wkt yg dijanjikan berikut wine2 pesanan. Gue kan pas gak tau sempet mo nyemprot si kantor pos: gue bayar delivery charge kok mesti ambil ke sana. Ternyata begitu systemnya. Kata gue hebat banget, karena sekarang mereka bisa bersaing dengan perush. kurir2 lain untuk mengantar barang2 toko.

    Anyway..... Istirahat dulu yah setelah heboh loncing. Kemudian... berantem lagi :D

    ReplyDelete
  10. memang mereka seharusnya memperluas dan memperbaiki layanan macem ini - karena pesaing "surat pos" kan "surat elektronik" yang nggak bisa ditandingi.

    nggak usah muluk2 buka2 cabang di luar negri segala lah (spt kata artikel di atas).. ada paket masuk dari luar aja kita masih dipalak 7000 buat 'bungkus ekstra' plus pajak2, dan paketnya harus kita ambil sendiri di kantor logistik mereka (yg biasanya jauh banget.. emang enak naik angkot bawa2 paket gede?)

    (capek ya ngomel2 :P tapi jadinya lumayan lega..)

    ReplyDelete
  11. Latihan Ta.. kayak gue dong.. udah terbiasa =))

    ReplyDelete
  12. iya memang bener... kayak gw kemaren dapat kirim buku 150 kg di cargo airport, kena deh di lempar sana sini, bolak balik airport 5 kali dan dikerjain bea cukai. Padahal buku sumbangan kegiatan untuk untuk www.1000peacewomen.org. Sumpah ga mau lagi gw dikirim buku biar gratis heheh kok malah jadi nombok dan bayar

    ReplyDelete
  13. Lagi online ya..............salam kenal, habis baca uneg-uneg nya....habis terbayang kayak contoh pos itu, disini kami biasa ngirim pasport ke kedutaan lewat pos dan balik lagi dengan selamat. Padahal kalau buat orang asing, pasport kan nyawa. Tapi kalo baca uneg uneg per-posan di Indo ...udah ah capek....

    ReplyDelete
  14. inilah negeri Senxara, kudu dikutuk kayak sodom & gomorah !!

    ReplyDelete
  15. kata mriki, eh mereka: "EGP??" ...capedeh

    ReplyDelete
  16. Yang soal Dephukham itu nonton Dewi Sandra diwawancara: Wahhh, sudah habis ratusan juta ga kelar2.

    Kalo kantor pos emang deh. Padahal kan itu pake surat tercatat ya biar cuma puluhan ribu, tapi foto2ku ga nyampe ke college yang cuma di Malaysia doang. Akibatnya hari terakhir pendaftaran panik foto di photobox!

    Terus, gue dan 2 sahabat gue, 1 di Jepang dan 1 di US ceritanya mau sok romantis dengan kirim2an surat pake tulisan tangan. Surat gue dan kartu2 natal ga pernah nyampe ke mereka padahal perangkonya udah 30ribu juga. Hiks. Sementara surat mereka selalu sukses nyampe Indo.

    ReplyDelete
  17. Iya kantor pos di Indo itu amitaba deh celamitan & tukang nilep. Kalau kirim paket dari sini via post US aman tapi begitu sampe Indo itu tergantung hoki dan nasib...kadang aman tapi lebih sering nggak aman, sering aja tuh paket nyampenya dedel duel (udah dibuka) ..lucunya kalau kita pake registered mail yang minta bukti kirim ketika dianter itu yang nganter bakalan malak lagi..minta ongkos anter dari si penerima paket..belum lagi gak bisa di trace...(padahal kita dah bayar tuh layanannya)..jadi kalau kita check di computer untuk tracking....selalu jawabnya sudah sampai di kantor pusat pos (jakarta)(selebihnya berdoa ajah)....edun ya....jadi alergi banget pake jasa pos via kantor pos negeri tercintah.

    ps: ikut doa'in semoga di konser nanti bisa ketemuan ma lebon ya Ta..hehhee

    ReplyDelete
  18. Kurang ajar! Memalukan negriku!

    ReplyDelete
  19. wakakakak.. gue emang masih child onion-nya suku lidah tajam :P

    ReplyDelete
  20. buku sumbangan aja masih dipalakin?! ckckck..
    ayoo siapa yg punya kenalan petinggi pt pos, pang dampratkeun..

    ReplyDelete
  21. salam kenal juga.

    ya gitu deh, dulu saya juga merasa aman dan nyaman ngirim2 paspor dan dokumen2 keimigrasian lain ke KBRI atau kedutaan2 lain, karena sistemnya memang bener. di sini jangan harap, amplop tebel dikit pasti dikutil...

    ReplyDelete
  22. udah ditulah berkali2 (kurang gimana lagi bencana2 itu?), tapi belom mempan juga sepertinya...

    ReplyDelete
  23. dulu sih - sebelum jaman internet - perasaan surat2an lebih terjamin, ya nggak sih? makin hari kok malah makin brengsek...

    ReplyDelete
  24. huh, kebiasaan nih, minta 'tips' yg bukan haknya!

    lebon judes, cari taylor aja deh.. ihiks :">

    ReplyDelete
  25. Kita bisa apa, ya? Kumpulin kasus2 dan bukti2nya, terus diaduin? Sia2 nggak ya?

    ReplyDelete
  26. *cuma bisa menggigit tulang*

    sakit hati gue bacanya Tita! :P geraaaaaaaaaaaaaaaammm!!

    ReplyDelete
  27. *nggerogoti tulang bareng2 kucing* ..arghrghrgh..

    ReplyDelete
  28. kirim komplain ke DD HQ, udah ?
    kemana dur alamatnya ?
    gw lagi cari tahu siapa di nepathya yang bisa gw telepon dan kukirim protes.
    Ini penipuan ya? orang kita beli karcis utk di depan, kok kemudian tiba tiba mereka ubah jadi di belakang ...
    anjir .. sorry dur, gw masih bete ...

    ReplyDelete
  29. gpp, gue jg masih kesel :(

    iyalah ini nipu namanya, lapor ke yayasan konsumen gitu pengaruh gak ya. DD HQ ada di duranduranmusic.com, forumnya (banyak kenalan lama gue di sini, dari berbagai negara) ada di proboards. gue udah posting di forum itu.

    ReplyDelete
  30. Mantap! Setujuuuuhh!!! Sodorin Ta, sodoriiiiiin...

    Gue pernah juga punya pengalaman jelek ama kantor pos, gara2 nyokap ngirim lapis legit buatan sendiri, pesenan temen2 gue waktu lebaran, lewat paket Ekspress (atau apa ya namanya?) yang janjinya same day service dengan harga lebih mahal dari layanan paket biasa. Waktu itu emang udah mepet lebaran, biar masih fresh. H-2, gak nyampe, H-1, belum ada, hari H, ya makin gak ngarep, kan libur... akhirnya dateng 2 minggu setelah lebaran dgn kondisi bulukan!!!

    Akhirnya adik gue bikin surat pengaduan ke kantor pos, dan ada orang yang ngaku petinggi bagian Pos Ekspress telpon nyokap dan gue untuk minta maaf, dan bersedia mengganti semua kerugian materi. Gue cuma bilang terima kasih, tapi tetap kapok. Kerugian morilnya gak keitung!! Nyokap ampe sakit krn stress n gak bisa makan.

    Ternyata, alamat gue yang Cinere, kalo pake ditulis Depok, nyasarnya ke Depok sana... Lah, rasanya pengubahan wilayah daerah sini (tadinya Sawangan jadi Depok) udah lamaaaaa, masa orang pos gak ngerti mana Cinere beneran mana yg Depok? Kan kode posnya jelas?!

    Arrrrgghhh... inget jadi sebellll lagi :(

    ReplyDelete
  31. Saya selalu terima paket dari LN via pos dalam keadaan terbongkar-bongkar, trus yang harus bayar ongkos repackage nya kita pula..ugrhhhh kesel banget

    ReplyDelete
  32. ini kedengerannya mantap banget! gue yakin! mengingat ceritamu dan tine soal soto ayam buatan nyokap yang dimasak dengan penuh niat dan cinta! huuu pos bobrok..

    itu udah pake kode pos masih siwer juga?! belegug.

    ReplyDelete
  33. perasaan dulu nggak separah ini deh. atau cuma perasaanku aja? :P

    sebab jaman saya masih ABG perasaan asik2 aja surat2an dan kirim2an barang ke teman maupun ke fansclub-nya siapaaa gitu.. jaman kuliah pun saya masih langganan book of the month dan sering beli lewat pos, masih oke dianter sampe rumah. kenapa sekarang malah jadi gini.

    ReplyDelete

  34. tanyakan kepada andrea hirata yang katanya pernah jadi petugas di kantor pos. di sang pemimpi.

    inget dulu jaman badung. masukin petasan ke kotak pos yang jaman dulu masih sering bisa kita temukan di jalan, yang warnanya ajib perpaduan merah dan kuning.

    petasan meleduk, suratsurat di dalam kotak, kayaknya hancur semua ya?

    ReplyDelete
  35. "Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia serta Badan Pertanahan Nasional dinilai sebagai instansi-instansi yang paling buruk memberikan pelayanan kepada publik. Bahkan, di dalam survei Komisi Pemberantasan Korupsi, petugas pelayanan publik di dua instansi itu masih berperilaku koruptif"

    =====

    kantor polisi ikut di audit ngga ?

    ReplyDelete
  36. oh, di belanda masih nih! setiap malam berpetasan (taun baru, dll), orang2 selalu membiarkan kotak2 posnya terbuka (dari dalem apartemen), supaya kalo ada yg iseng masukin mercon, kotaknya (yg udah dikosongin) nggak ancur2 amat. nah, enaknya di belanda itu ijin petasan cuma utk waktu2 tertentu, jadi para pemilik kotak pos bisa siap2..

    (oh iya ya, andrea.)

    ReplyDelete
  37. :P mestinya iya, kan semua harus. tapi bertahap.

    ReplyDelete

  38. saran aja sih buat kpk : jangan lupakan : kantor polisi dan kantor urusan agama.
    anjir tuh, gue trauma ama yang namanya penghulu.

    ReplyDelete
  39. ini jg curhat colongan...

    ceritanya gue belum nerima billing statement kartu kredit bii utk bulan maret. nah biasanya kita kan hafal tuh kapan tgl due datenya. 2 hari sebelum due date (29/3) gue telepon costumer service, tp ngga ada tanggapan jelas, katanya memang belum ada laporan dari kurirnya. yah males lah gue bayar kan, secara ngga pegang bukti tagihan.

    tiba-tiba kemarin sore tgl 1/4 ada telepon dari bagian penagihan. gue ceritain problem di atas. eh kata si sicil (nama kolektornya), itu bukan urusan dia. mereka hanya nagih. jadi dia minta nomor faks... yah gue kasih...

    tapi gue jadinya males bayar...

    brengsek amat sih bii... yg edan bii atau kurirnya yah? maunya apa sih? atau gue aja yg lagi apes?

    ReplyDelete
  40. Tahun 2006: Nitip buku Artbook Gundam Seed di Singapore.
    Tahun 2008: Sampai sekarang belum sampai juga tuh buku, walaupun kantor pos Daan Mogot sudah disamperin. Masak Gundam Seed juga ditilep, kartunnn gitu loh.

    ReplyDelete
  41. : semuanya.
    yg jelas nggak ada koordinasi antara mata-mata rantai itu. kemaren di sini baru ngumpul2 dengan anak2 muda pelaku 'industri kreatif' di bandung. problem yg mereka kemukakan juga rata2 masalah mata2 rantai yg gak jelas macem ini! bisa jadi buku sendiri kalo dibikin daftarnya...

    ReplyDelete
  42. makanya temen2 sesama istri WNA lebih suka mensahkan pernikahan di luar sana, ya, karena prosesnya lebih transparan dan jelas. masa negri ini udah tinggal nunggu bubar grak aja? :(

    ReplyDelete
  43. artbook gitu, pasti tebel dan hardcover ya. apa pun yang bisa jadi duit, ya tilep laah. udah pernah coba ngelacak di palasari, atau (dulu) pasar buku suci di bandung? :P

    ReplyDelete
  44. Gw dulu sempet mau kirim paket ke U.S. Beratnya 3kg. Pas cek ke Multiplus, dikasih lah gw pilihan2 apa aja yang ada. Yang termahal TNT (hampir 2juta), disusul oleh FedEx (1,3jtan). Tapi keduanya menjamin paket sampe dalam 2 hari kerja (and it did, been there done that!). Diantara semua pilihan yang ada, yang paliiinggg bawah, paling murah adalah... jreng jreng... POS INDONESIA (gw lupa nama produk buat internasionalnya apa, tapi ada namanya sendiri. So, hati2 kalo mau kirim internasional, cek dulu itu dr perusahaan mana. Brandnya beda, tapi pelakunya sama). Jauuuhhh bok, beda harganya, cuman 460rb! Pas gw nanya, ini kapan sampenya, petugas Multiplusnya bilang:
    "Wah, ga dijamin, Mbak. Dan ini ga bisa di-trace paketnya udah sampe mana. Beda sama FedEx"
    Gw: "Lah, kalo nyampe 1 bulan lagi, 1 tahun lagi juga ga bisa ditebak donk?"
    Mas-mas Multiplus: "Iya."

    Mengingat pernah punya pengalaman sangat buruk sama KANTOR POS DAAN MOGOT JAKARTA BARAT, gw memutuskan membayar lebih, tapi dengan jaminan yang pasti.

    Pos Indonesia sucks. Tutup aja deh.... Terus ke laut.

    ReplyDelete
  45. biasanya mereka ngeles dengan :"kan gaji saya kecil mbak".
    Buat Dep.Huk dan HAM, memang udah brengsek banget. Masa mengaku nggak ada anggaran buat nyetak blangko akta tanah, mereka memperbolehkan blangko tersebut difotokopi. Murkalah para PPAT (yang jujur lho), sampai si mamah dan rekan2 sejawatnya pada protes ke dirjennya. Gile, asal bangetblangko surat berharga gitu difotokopi, emangnya stensilan?

    Soal Nepathya, aku jadi BT. seenak udelnya aja mindah2in lay out. Kalo yang ini bukan instansi pemerintah, jadi nggak laku kalo ngeluh soal kurang duit.

    ReplyDelete
  46. *semakin baca curhat kawan-kawan yang lain... semakin kenceng gigit tulang*

    mmmmeeeooooong!!
    (gigit tulang istilah kucing buat GERRAAAAMMM!)

    ReplyDelete
  47. bookshop: tulang dinosaurus.... tulang ikan nggak kuat menahan cengkraman gigi kucing... saking geramnya....

    ReplyDelete
  48. hiks.. pada mabok korupsi semuanya kagak ada yg baleg!!!! sagala cara... apa gak ada yg bisa di towel orang2 diatas buat pada buka mata hati mereka demi pelayanan rakyat di Indonesia.. ???

    ReplyDelete
  49. Ta, baca postinganmu ini aku rada kaget, gaya bahasanya bukan Tita gitu deh :))
    Anyway busway, aku udah memperkirakan tentang pengiriman buku2 mu ke luar negeri, makanya aku bersedia bersabar menunggu pulang mudik daripada ribet urusan dengan Pos Indonesia yang pelayanannya nggak bertambah baik.
    Setahuku pengiriman dari Indonesia enggak masalah. Yang bermasalah adalah pengiriman barang ke Indonesia terutama paket. Sering raib nggak tentu rimbanya. Malah ada yg berubah wujud. Di keterangan tertulis kamera sesampai di tangan penerima berubah ujud menjadi arloji murah. Udah gitu dokumennya ikutan raib, disangka kita nggak tahu apa? Kita kan juga berkomunikasi dengan si pengirim.
    Ta, artikel terkait yg mengulas tentang kebobrokan DepHukHanKam (eh bener nggak sih ini singkatannya?) dan Kantor Pos diprint dan disimpen sebab terkadang kalau udah lewat beberapa hari suka menghilang dan error.

    ReplyDelete
  50. Baru baca Tita "nggerundel" kayak begini .. :D

    ReplyDelete
  51. argh !
    bener-bener nyebelin ! kamu yang kalem aja bisa ngamuk...apalagi aku sama venny ?
    untuk masalah nepathya...promotor kaya' gini nggak bakal lama umurnya !

    ReplyDelete

  52. yang nanti gw prediksi, mereka para pembeli tiket yang tidak tahu lay out sudah dirubah, akan geram dan berang , ketika mereka masuk ke gedung, eh .. loh loh kok jadi di belakang?
    apa yang kemudian terjadi .... ? nah itu loh ...

    tapi pasti mereka tahu telah terjadi perubahan layout karena nanti mereka harus tuker voucher ke tiket asli 1 hari sebelum konser ...., disitulah mereka akan tahu.
    nah ... tanggung rame ... !

    ReplyDelete
  53. Soal pos, emang gitu deh Pos Indonesia. Jasa EMS yg ada di kantor pos tiap negara, harga Indonesia unbelievable. EMS satu buku hard cover dari Tokyo ke Jakarta biaya 1050 yen (Rp.90rb), buku yang sama dari Jakarta ke Tokyo Rp.250rb....

    Soal tiket konser. Gile mahal banget ya di Jakarta... Tiket Bon Jovi dan U2 di sini aja festival nggak nyampek 8000yen...

    Tita, hidup di Indonesia jadi penuh stress nggak sih... no good service, musti bayar mahal... bayar biaya siluman lagi...

    ReplyDelete
  54. temen ku sampai sekarang ada beberapa paketnya yg masih ketahan..katanya buat nebusnya harus nyogok sampai beberapa jeti gitu..padahal harga barangnya sendiri paling 400ribuan..gak rela banget rasanya..

    en iya..2 minggu lalu aku terima paket..disuruh bayar lagi boow..katanya biaya bungkus ulang..(lha..sapa suruh bungkus ulang? lagian plastik aja masak harganya 15ribuan?? skalian aja kantor pos jualan plastik..aneh)

    ReplyDelete
  55. denger2 pas konser Beyonce kemaren..Nepathya juga dicomplain abis2an tuh yah..kog gak belajar dari pengalaman yaa?!
    trus ini ada artikel tentang bosnya Nepathya juga..(mungkin udah pernah baca ya)
    Aku_Marah_Sekali_Tapi_Harus_Bilang_Siapa

    ReplyDelete
  56. Ah, baca yg soal Kantor Pos jadi legaaa sekali buku Curhat Tita-ku gak perlu dikirim2 lewat pos :))

    ReplyDelete
  57. Yaaaaaah begitu deh...mereka srigala di balik baju seregam..Pemeras Rakyat !!!!

    ReplyDelete
  58. Nepathya bukannya udah cukup lama eksis ya? Gue sih pesimis dia bakal segera hancur, lihat aja kasus Adam Air. Habis pesawatnya jatuh di Majene, tiketnya masih aja laku :(

    Kalau mau realistis sih, cari tahu rencana2 konser yang sedang dinegosiasikan atau direncanakan untuk dinegosiasikan oleh Nepathya. Trus kirim email deh ke manajemen artis yang mau didatangin Nepathya dan cerita tentang handling Nepathya atas konser Duran2 yang amat sangat tidak profesional itu.

    Still, money talks and bullshit walks. Unless they f#@%ed up big time, nothing will change...

    ReplyDelete
  59. Ta, klo mo agak repot tapi mudah2an cespleng... coba aja direkam tingkah polah kunyuk2 itu waktu minta duit, klo perlu agak jadi drama queen deh sehari... pake kamera hape atau handycam yg disamarkan... setelah itu upload ke youtube dan forum2 online atau tawarin ke stasiun tivi yg ada acara investigasinya... sekalian expose seluruh proses pengurusan ini...

    biar megap2 tuh para kunyuk.. kecuali emang udah mati rasa dan mati nuraninya...

    *ikutan panas*

    ReplyDelete
  60. hiiii serem ya,...... :(((
    gue sekarang selama masih bisa nahan emosinya, gue doain supaya segera insaf orang2 seperti itu.
    soalnya ga kebayang kalo suatu hari nanti ada hujan kodok akibat kezoliman2 yang udah di luar batas pikiran kita.

    ReplyDelete
  61. Gue pernah beli buku dari Amazon, 1 bulan buku itu nongkrong di kantor pos Fatmawati, gw ga dikasi tau kalo yu buku udah dateng, Pas disamperin, disuruh ke bagian belakang gedung mencari nama seseorang, Nah pas ketemu, orang itu lagi pakai singlet habis nyuci motor he he he. Tapi bukunya ketemu sih.

    ReplyDelete
  62. sama !
    tapi kalo di fatmawati orangnya masih oke lah.

    kalo di kantor pos pasar baru, udah dipingpong, dimintain duit pulak. kalo nggak dikasih katanya mau dilaporin ke bea cukai karena menurut mereka barang2 yg dikirim itu barang selundupan !
    lucunya, abis digertak balik si petugas jadi nunduk2 dan bilang : ya bantu-bantu lah bu, berapa sih gaji kami ini...
    MAKSUD LO ????

    ReplyDelete
  63. Wah, kalo PT Pos mah, gue sudah 'kenyang' mengalami pahit dan getirnya! Pokoknya sampe sekarang gue dan nyokap kapok deh kirim2an sesuatu via pos. seringkali hilang tak tentu rimbanya, apalagi kalau bentuk kiriman itu yang rada2 dicurigai ada uangnya! Kok rasanya jadi mengirim sesuatu via kantor maling?

    Jadi berfikir2...itu kantor dep kehakiman dan hak azazi manusia, membela hak azazi siapa ya? Kurasa percuma deh menunjukkan koran, dijamin nggak care, selama mereka bisa dapet duit mah... tapi jadinya penasaran juga ya plon, gimana reaksinya kalo bener ditunjukin artikel itu?

    ReplyDelete
  64. Jadi jangan lupa mbak. Kalo ngirim paket ke LN via pos indonesia akhirannya berdoalah semoga sampai tujuan.

    ReplyDelete
  65. ayo ikut aku ngajar di kelas, pasti gayaku beda lagi :P
    trims atas tipsnya, udah aku save artikelnya di suatu tempat, biar bisa di-print.

    ReplyDelete
  66. The sad thing is, sesungguhnya manajemen DD juga nggak peduli hal2 semacam ini. Personil DD sendiri ternyata tidak berusaha merengkuh penggemar dengan memperhatikan keluhan2 mereka. Sebab sudah banyak kejadian menjengkelkan dengan promotor lokal, tp nggak ngaruh ke manajemen dan promosi DD. Ini termasuk hal yg selalu diributin setiap kali DD manggung atau tur, di negara mana pun.

    ReplyDelete
  67. Engga bisa komen deh, tiap baca artikel ini gw langsung panas sendiri...

    ReplyDelete
  68. itu semua more or less konsekuensi yg harus saya hadapi, makanya jangan sampe dibawa stress :) sebab ada hal2 lain dari hidup di indonesia yang juga sangat menyenangkan

    tiket DD ini emang mahal banget.. wkt di belanda juga harganya sekitar 60 euro.

    ReplyDelete
  69. blum, belum pernah baca, dan blog itu utk contacts only

    ReplyDelete
  70. hehe iya ya, makasih buat yg mau dititipin :)

    ReplyDelete
  71. padahal mereka juga rakyat kan ya :|

    ReplyDelete
  72. sapa mau ikut jadi cameraman rahasia... *nggapunya alat secanggih itu*

    ReplyDelete
  73. sama. kalo mereka tetep ngotot minta, gue bilang aja bahwa keberatan utk bayar hal yang gak jelas gitu, apalagi nggak ada bukti aturannya. masih maksa minta, laporin aja ke KPK, pake nama lengkap dan NIP mereka.

    ReplyDelete
  74. tuh kan. atau pake excuse: maklumlah bu, kami orang kecil...
    lhah kalo 'orang kecil' dan 'nggak punya duit' apa berarti boleh seenaknya morotin orang lain dan ngelanggar aturan? masa udah 'kecil' harta, kelakuan dan moralnya mau dikerdilin juga?!

    ReplyDelete
  75. gilingan. yang macam ini keurus nggak sih sama lembaga konsumen indonesia? *nyari alamat kontaknya*

    ReplyDelete
  76. ini namanya menghina dan meremehkan profesi mereka sendiri :P

    ReplyDelete
  77. hiiiyyy.. gak usah ama yg udah kepejet di jalan - ama yg masih idup aja aku ogaahhh, apalagi sampe jadi ujan!

    ReplyDelete
  78. Tita, kameranya handycam biasa aja, taruh di tas, posisikan kira-kira bisa menyorot satu ruangan/ muka pelaku dengan jelas (posisi duduk atau berdiri). Biasanya ditaruh di dalam tas cewek, itu yang dicantol di samping gitu. Tasnya bolongin (ehem...), kalo engga pake tas yang jaring2, pokoknya yang lensanya bisa nyorot langsung dr dalam tas, tanpa harus keluarin handycam dari dalam tas. Trik ini biasa dipake jurnalis. Kekekeke.

    Jangan lupa latihan di rumah sblm dicoba di medan perang! Cia yo!!! *kenapa gw yang jadi semangat ya? Huahahaha*

    ReplyDelete
  79. hahaha.. pasti penasaran liat tampang2 AF dan B..

    ReplyDelete
  80. Wah mbak Tita, eke mah bukannya skeptis ya, tapi KPK itu skrg ini kayaknya sama aja 'bobrok'nya. Mungkin gak semua, tapi begitulah kondisinya. Diskusi selanjutnya bisa di YM culun..hihihihi...
    Eke juga gak mau cuap2 banyak2 walopun ikut gemes sama ceritanya mbak tita. Soalnya nanti saya dibilang cuma cuap2 doang tapi gak mau ikut 'membantu' memecahkan masalah bangsa *curcol*.

    ReplyDelete
  81. iya, aku baru baca di forum, ternyata mereka begitu ya...
    sayang banget...kagum juga sama anggota forum yang tetep setia sama mereka

    kalo di forum yang itu tuh (hihihi), anggota band-nya sering nanggepin postingan dan mereka emang orang2nya pada seneng ngumpul sama penonton setelah show..tapi sayangnya beberapa anggota forumnya bitchy banget *inget kejadian waktu itu*
    untungnya setelah dipegang sama manajemen baru, forum yang sekarang udah lebih asik

    ReplyDelete
  82. iya bu, ngomongin kantor pos saya jadi inget pas mo ngirim postcards ke temen2 di luar. ada yang kilat, ada yang biasa. kalo ngirim ke jerman yg biasa utk 1 postcard cuma 4 ribu, nyampenya 2 minggu tapi tetep aja dibilangin "mending yang kilat neng, kalo yang biasa suka rada lama nyampenya dan kita ga bisa jamin pasti nyampe ato gak.."

    what the beep beep beeeeeeeeeeeppppppppp?!?!!?

    kalo pake yang kilat harganya bisa 3 kali lipat *buat 1 postcard doang ya* dan kebayang gitu bu kalo ngirimnya berpuluh2 kan lumayan..

    dan sampe sekarang postcard2 itu semua belum ada balasan satupun which means semuanya sepertinya sekarang ga nyampe dan ntah ada dimana.... benar2 misteri.

    ReplyDelete
  83. padahal saya udah kegirangan sendiri gara2 ngirim postcard ke luar bisa dengan duit 4 ribu doangg.. ternyata eh ternyata....

    ReplyDelete
  84. ada temen dari malaysia ngirim ucapan selamat taun baru, dari sananya sebelum natal. nyampe bandungnya dong, februari =)) emang malaysia sejauh apa seeehhh =))

    ReplyDelete
  85. mungkin..nganternya jalan kaki ?

    ReplyDelete
  86. mau cerita parah tentang PT Pos? waktu itu kalo gak salah sekitar taun 2000 biar gampang dihubungi orang maka abah bikin PO Box di Kantor POS Fatmawati. Nomor sudah dapat tapi lantaran angkanya agak susah diinget abah minta bikin nomor cantik (lupa nomornya brapa, pokoke bagus deh) pikirku asiiikk punya PO box nomor cantik nih gampang terima2 paket (saat itu abah nggak nyangka bahwa sebenarnya itu awal dari proyek bunuh diri hahahha)). seminggu skali di cek ternyata masih kosong terus, hmm oke lah namanya juga PT baru berjalan, eniwei siapalah abah ini, masa blom2 dah pengin rame aja.. 2 bln lewat sesekali dapet 1 atau 2 amplop oke lah.

    Suatu saat abah tau liat di box dapet seOMBYOK dokumen. Abah perhatiin ternyata isinya utk nomor PO Box laen. Langsung abah emosi, aku ambil semua amplop2 tsb. Trus abah masuk kedalam dan tanya ke petugas "Siapa penanggung jawab PO Box?" dan seseorang yang ditunjuk ternyata mahluk dengan gayanya petentang petenteng duduk agak miring dikursi sambil ngerokok. Abah dg mencoba tenang kasih liat tanda registrasi PO Box PTnya abah sambil abah tanya "Bapak perhatikan nomor yang tertulis ini berapa?" dia eja nomor tsb dg benar, gw bilang "Nah brarti saya gak salah pesan nomor donk.."

    laaalluuuuuuuuuuuuu.....

    BRAAAAAKKKK amplop2 yg tadi gw bawa gue banting semua di meja dia.
    Petugas (ampir ngamuk) "KENAPA BAPAK BUANG INI DIMEJA SAYA"
    Gw bilang "Saya bayar PO Box utk terima dokumen saya. tapi ternyata saya terima SAMPAH!, karena amplop2 tsb bukan ditujukan utk PO Box saya"
    Petugas jawabnya: "Oooo.. itu mungkin nyasar!"
    Gw: "Mau nyasar kek, karena itu bukan utk Gw berarti gw anggap sampah!!"
    Petugas bilang "Eeeh begini pak. karena bapak pesan nomor cantik, jadi kami tempel nomor cantik bapak pada box agar semua petugas tau. tapi mungkin tempelan tsb terlepas sehingga mrk bingung mau ditaruh dimana"

    Pesen nomor cantik kok malah jadi bencana ya di PT Pos?? ajegilee..

    bukan nggak mungkin amplop2 yg mustinya buat gw juga ternyata nyasar ke nomor laen dan mrk gak bisa melacak lagi karena banyak banget PO Boxnya. lagian kan saya ada nomor telp. harusnya mrk telp donk ke saya kalo ada masalah.

    Udah deh.. langsung kapok urusan ama PT Pos. ngurusin Pos nya aja gak becus kok

    ReplyDelete
  87. iya jalan kaki trus kesasar pula ke australia. jadi musti jalan kaki kelilingin benua australia baru berenang ke malaysia.. ;))

    ReplyDelete
  88. abah galak juga ya.

    padahal PO Box kan dari jaman jebot ya, mestinya makin hari makin canggih! Ini udah taun 2000 masih aja ada 'hiccup' (bukan hiccup lagi kalee.. tapi udah 'vomit' akut!)

    ReplyDelete
  89. Kumpulin yuk cerita-cerita ini menjadi buku, judulnya : Pos Indonesia, the Worst Post Company in the World.
    Atau Perusahaan Orang-orang Sontoloyopemeraspencuripemalasgaketulungan (POS) Indonesia.
    Atau ada ide judul lain?

    *maap, kasar banget, emosi soalnya*

    ReplyDelete
  90. Deja vu! Jurnal terakhir aku juga curhat soal ini Mba :-p

    *ngurut dada* sabar kita juga ada batasnya yak Mba :-(

    ReplyDelete
  91. coba dipanen aja cerita2 serupa dari blog lain, pasti jadi tebel juga. tinggal minta sponsor pt pos untuk nerbitinnya.. heheh..

    ReplyDelete
  92. oh ya? *meluncur ke sana*
    jangan2, bukannya memperbaiki performa, emang kinerjanya pada makin parah. heran deh, orang2 itu kok masih bisa tidur tenang.

    ReplyDelete
  93. Eh, jurnal itu skr bukan jurnal terakhir lagi Mba, dua sebelum terakhir keknya, huehehehe :-p
    Trus, aku kasih link ke Om Mbot yg membagi kisah penuh harapan tentang seorang pramuniaga berhati indah :-)

    ReplyDelete
  94. hehe iya udah nemu, dan udah baca ke om mbot juga. blog itu lumayan banget ya, bisa utk bagi2 pengalaman baik menyebalkan maupun menyenangkan :)

    ReplyDelete
  95. Ih, PO BOX juga ngaco ya. Jadi kasihan sama pelamar kerja yang surat lamarannya disasarin.

    ReplyDelete
  96. hahahahaha udah gitu lupus lah dibilang ala LeBon bukan John Taylor, padahal satu grup bukannya sama gramedia? dan nggak bisa di tulis komentarnya lagi...dulu pas Bjork mereka juga salah, gw mau protes tapi nggak bisa...

    soal brengsek-brengsek di atas...uang menang lomba gw di mojizu.com yang dikirim dalam bentuk cek lewat pos pu nggak nyampe-nyampe padahal lumayan 100 usd...

    tapi syiiit banget kalo layout diubah...

    ReplyDelete
  97. hhhppphhh....aku baca curhatan dari atas dan semuwa komennya :(( miris
    duh....belum lagi kalo' berurusan sama polisi karena kehilangan atau kemalingan
    malah lebih banyak duit yg "hilang"

    ReplyDelete
  98. baca dari postingan milis lapanpuluhan.
    ada informasi katanya vip duran duran hanya untuk 500 tiket saja.
    500 orang.
    500 orang sudah cukup untuk menghalangi pemandangan kita kah yang berdiri di belakang ?

    ah bodo lah.....hamlisu fcwliej f'qowjekf /lidhoihhdf grrgrgrgrgrgrggrrr

    ReplyDelete
  99. Heuhh iya ya, ini udah nyangkut nasib orang!

    ReplyDelete
  100. kenapa ngebiarin wartawan yg gak ngerti subyek ngisi2 berita sih? =)) =))

    alaa riskan banget ngirim cek pake pos.. nggak bisa di-trace pula ya put?

    ReplyDelete
  101. kalo nggak salah pernah baca kasus ini di blog-mu, ya? atau di MP lain, tp tetep aja miris juga :( selain ilang duit, ilang juga waktu dan tenaga utk bolak balik ngurus... yang penting kitanya nggak ilang harga diri, spt mereka2 itu X(

    ReplyDelete
  102. tetep aja norak. jualan tiketnya banci banget. grrrr...

    ReplyDelete
  103. mampir lewat ternyata seru juga ya bahasan disini....
    memang di indo hak konsumen masih ada di level paling rendah yah... nyebelin banget kalo udah beli tiket tau2 layoutnya dirubah,... duor, meledak jg kalo gue digituin hehe...
    kalo masalah kantor pos emang dari jaman dulu terlebih namanya menerima paket dari LN, pasti pake acara dipalak, yang ada skr aku malez.com kirim2 barang ke indo via pos drpd ilang dijalan, mending dibawa sendiri aja sampe aku plg indo nanti...
    btw salam kenal hehe, blm kenal udah numpang ngomong :D

    ReplyDelete
  104. salam kenal juga, makasih sudah ikutan meramaikan :)

    iya nih payah, konsumen di sini bukan dianggap sebagai pelanggan yang harus dilayani, tapi sebagai sumber uang yg harus diperas selama mungkin :(

    ReplyDelete
  105. halo halo salam kenal yah..buat tita, es duren, dan semuanya ;)

    olinmonteiro: emang gitu di indo, kirim dari luar ok, bebasin nya yg gila, duit melulu..hubby gw pernah kirm barang buat cargo, pas masukkin aja musti beli map lah (yg cuma dijual disitu Rp 5000), beberapa berkas nya harus difotokopi (harus kopi disitu @Rp 1000), blom lagi duit jalan yg make sure barang2 bakal di load ke pesawat (beberapa ratus ribu rupiah)...yah begitulah tinggal di negara tercinta...apa2 semuanya duit..

    es duren: gila, itu sih prmotor nya sakit, bener2 cari kesempatan dalam kesempitan, itu sih elu berhak ngamuk2, next time harus hati2 kalo promotornya sama..bener2 kelewatan..lemparin kulit duren aja..hihihihi

    ReplyDelete
  106. Hi Tita, salam kenal dan numpang lewat. Saya setuju banget dengan tulisan kamu. Saya juga anti suap. Jadi biarpun disusahin tetap aja ngotot. Tentunya tidak mudah apalagi kalau waktu terbatas. Tapi kita jangan menyerah menghadapi kutu-kutu korup tak tahu malu tersebut. Gempur mereka terus!

    Soal pos, kayaknya pos Indonesia makin korup. Tahun 80-an ampe awal 90-an kayaknya petugas pos gak sekorupsi sekarang meskipun ada isi surat/paket penpals saya yang dicolong atau foto-foto yang saya kirim ke Indonesia hilang. Mau diapain tuh foto? Buat nakutin tikus kali.

    Untuk pengiriman bukumu ke luar negeri, gimana kalau kamu menjual e-book yang bisa didownload langsung dari luar negeri. Mungkin bisa dijual di lulu.com, Amazon, atau situs sendiri dengan fasilitas PayPal. With your extensive network, you certainly have enough resources to resolve this issue.

    Saya telah mengemukakan ide e-book ini ke Andrea Hirata, tapi tentu saja belum dapat balasan maklum beliau kan pengarang terkenal yang super sibuk.

    ReplyDelete
  107. Salam kenal juga. Glad to have a friend with the same stance out there :)

    Buku, iya sih, mungkin akan dibegitukan kalau sudah ada terbitan berikutnya lagi. Usul untuk Andrea, apakah sudah dikirim juga ke penerbit dan manajernya?

    ReplyDelete
  108. salam kenal juga. soal pos, emang masih riskan banget.. hhh...
    udah ah, kalo promotor itu gelar2an lagi, emoh nontoonnn :P

    ReplyDelete
  109. Saya kirim PM ke situs Multiply-nya. Jadi gak tahu yang baca PM itu apakah Andrea-nya sendiri atau penerbit dan manajernya.

    ReplyDelete